¼ tahun Raya…

alhamdulillah Raya udah melewati masa-masa ¼ tahun hidupnya di dunia tanggal 26 Juli kemarin (alias  tepat 3 bulan usianya, huehehe)..

kalo mau jujur, bulan pertama punya anak emang rasanya sangaaaat berat. mulai dari nyeri jahitan yg masih harus membuat saya berjalan ala putri solo, kontraksi rahim dalam proses penciutannya kembali ke ukuran semula, dan ketegangan ketika harus menyusui karena nipple luar biasa sakit akibat lecet dan belum terbiasa. ditambah, tiap malam harus bangun 2 jam sekali untuk nyusuin. syukur alhamdulillah, saya gak kena baby blues… pastinya ini karena kehadiran ibu saya disini yg turut andil jungkir-balik ngurusin Raya. gak kebayang kalo gak ada beliau.. mungkin saya udah kena super baby blues. apalagi 2 minggu setelah Raya lahir masih harus sidang thesis dan revisi setelahnya…

semakin kesini, alhamdulillah meskipun sekarang tinggal kami bertiga (saya, suami, dan Raya), kami merasa semakin dimudahkan.. meskipun, kadang masih suka gak percaya.. 5 tahun hanya hidup berdua, tiba-tiba sekarang ada bayi mungil di tengah-tengah kami =)

tulisan ini sebenernya bertujuan untuk merekap perkembangan Raya dari hari ke hari.. yang harus diingat untuk para ibu (baca: saya) dan para calon ibu, tiap bayi itu berbeda-beda perkembangannya.. jangan pernah merasa kecil hati ketika bayi anu udah bisa itu sedangkan bayi saya belum. karena toh secara medis tidak pernah ada usia saklek bayi harus bisa begini ketika umur berapa. yang ada, rentang usianya. misalnya dari umur 3-5 bulan udah bisa tengkurap sendiri, dll.   jadi, ayoo usir rasa iri hati dari diri kita, semangaat! hehehe.

  • ASI.

    sebelum Raya lahir, saya sudah bertekad untuk meng-edukasi diri saya tentang asi. saya pun menegaskan pada ibu dan suami saya untuk tetap bertahan tidak memberikan Raya apapun selain asi. skenario-nya, kalau asi saya tidak keluar sampai 3 hari, baru lah kita cari 2nd opinion.
    .
    dan ternyata benar, asi saya tidak langsung keluar. tapi karena saya sudah banyak membaca referensi, saya tetap tenang dan terus menyusui bayi saya. sesuai apa yg saya baca (dan wanti-wanti dari bidan tempat saya check up kehamilan), lambung bayi ketika baru lahir itu hanya sebesar kelereng dan bayi mampu bertahan 3 hari tanpa asupan apapun karena masih punya cadangan makanan di tubuhnya. bayi juga harus tetap disusui supaya asi semakin lancar keluar.
    .
    suami mulai agak goyah, dan kita deal, pokoknya 3 hari baru kita cari solusinya. kebetulan, ketika usia Raya 3 hari, Raya memang harus kembali ke RS untuk tes pendengaran dan ambil darah. sesampainya disana, saya tanya posisi menyusui saya bener gak sih? karena nipple saya udah mulai lecet. bidannya bilang sudah benar. kemudian si bidan berinisiatif untuk menimbang raya sebelum dan sesudah disusui. ternyata berat Raya naik 15 gr setelah disusui! itu artinya Raya meminum asi saya (walaupun hingga detik itu penampakannya belum keliatan!). benar saja, akhirnya ketika sampai rumah ternyata suami saya yg melihat untuk pertama kalinya bahwa asi saya udah mulai menetes-netes. alhamdulillah.. semoga saya dan Raya terus diberi kelancaran dan kemudahan dalam proses menyusui ini, aamiin!
    ..
  • DIAPERS.

    sejak baru lahir, Raya udah pake dispo diapers. padahal ibunya udah beli clodi (cloth diaper/popok kain modern) 9 biji yg diimpor langsung sama enin Raya melalui kopernya wkwkwk.. dari mulai merk cina, lokal indonesia, sampe merk US juga punya.. kenapa pake dispo? karena e karena, di swedia matahari sangat mahal.. dan kami tinggal di apartemen. mencuci pakai bayi ber-ember2 seperti di indo rasanya gak mungkin. belum lagi mesin cuci pun kami pake fasilitas apartemen (bukan punya sendiri), otomatis ga bisa sewaktu-waktu nyuci.. merasa bersalah juga sih ikut andil dalam pencemaran lingkungan.. walaupun di setiap bungkus dispo di swedia selalu ada logo environmentally friendly. semoga bener demikian adanya.. seminggu ini sih saya mulai belajar pake clodi, walaupun malem masih pake dispo diapers. yg kerasa banget bedanya: sampah berkurang drastis sementara tugas mencuci jadi bertambah wkwkw..
    …….
  • PUP.
    sejak umur sehari, Raya kalo pup selalu ngeden. beneran ngeden! yang sampe bunyi “eeeeeeeeeeeekk”, gitu. apa karena ibunya ngeden 5 jam ya buat ngeluarin dia jadi Raya kaya gitu? =)) oya, pupnya Raya juga 10 hari sekali.. tapi ini normal karena Raya full ASI. kata dokternya, kalo cuma minum ASI, pup 10 hari sekali ato sehari 10 kali itu normal. mulai umur 2 bulan, pola pup-nya Raya akhirnya berubah jadi 2 hari sekali hehe.

    Raya ngeden waktu umur 13 hari 😀

    ..

  • TIDUR.
    awal-awal punya bayi, memang rasanya berat ketika tiba waktunya untuk menidurkan. dari mulai menimang-nimang, menyanyikan, dan segala macam usaha lainnya supaya bayi bisa tidur. suami biasanya kebagian timang-timang sampe Raya tidur atau paling enggak setengah tidur (yang kemudian saya sumpel pake nen hehe). belum lagi, kalo ditaruh di box atau tempat tidur seringnya kebangun lagi trus nangis. dulu, saya pernah mikir, apa nidurin bayi emang harus begini kah? syukur alhamdulillah, mulai usia 8 minggu, Raya udah bisa tidur tanpa ditimang dan walaupun kebangun ketika ditaruh, bisa langsung tidur lagi sendiri! seringkali harus di-nen dulu, tapi kalo dia udah kenyang, popoknya pun kering, dan keliatan udah ngantuk, kadang saya tinggal pun dia bisa tidur sendiri. awalnya emang dia bakal “ngomel-ngomel” (ciri khasnya Raya kalo ngantuk: seolah-olah kedengeran kaya nangis tapi sebenernya bukan, suaranya biasanya: “haaauu haaaaauu” nah itu berarti dia udah 5 watt huehe). nah selama dia gak nangis, saya biarin aja, dan akhirnya Raya bisa sukses tertidur.
    .
    alhamdulillah juga, sejak usia 8 minggu itu Raya udah punya pola tidur. mulai bobo jam 9 atau 10 malam, kemudian bangun jam 5 atau jam 4 atau jam 3 atau kadang jam 1 malam (tergantung kuantitas dia menyusu sebelum tidur hihi). awal2 sih seringnya tidur bablas sampe jam 4. sekarang2 ini suka bangun sekali sekitar jam 1 ato jam 2. trus bangun lagi jam 4.30 dan nyusu non-stop tiap ½ jam sampe jam 7.30.. hedeehh.
    ..
  • PERKEMBANGAN FISIK.
    alhamdulillah perkembangan fisik Raya juga bagus dan normal sesuai umurnya.. udah mulai belajar tengkurep dengan baik dan benar (seringnya masih kejepit tangannya). mulai usia 2 bulan udah suka bangun subuh sambil ngoceh2 dan teriak2. diajak senyum udah gampang bangeett. cuma ketawanya aja yg belum begitu ngikik, hehe. kadang suka keluar ngikiknya, tapi masih jaraaang. ibunya pingin cepet2 denger dia ketawa terkekeh-kekeh.
    .
    mulai usia 2,5 bulan juga udah dijajal cemplungin ke air (berenang di bath tub wkwkw). dari umur 1,5 bulan udah mulai eksplor tangannya sendiri pake mulut (baca: ngenyot2 jari), mulai 2 bulan makin mahir, mulai ngenyot2 bibirnya hehe. trus udah bisa eksplorasi benda pake tangan (narik2 mainan, narik2 baju minta nenen, huehe), dan masukin benda2 ke mulutnya.
    .
    yah, yang penting sehat.. toh perkembangan tiap anak kan memang beda-beda. asalkan masih masuk dalam rentang batas usia normal, kalo memang belum waktunya tercapai ya sudah hehe. berat badan Raya tergolong ndut. usia 3 bulan ini beratnya udah 6530 gr dan tinggi 61 cm. waktu 2 bulan pertama naik 1,25 kilo tiap bulannya, weeww. nah kemarin ditimbang lagi, selang 3 minggu naiknya 600 gr. sepertinya karena dia makin lincah. yang penting selama terus ada peningkatan dan masih ada di range aman dan normal, ga perlu khawatir lah yaaa =)
    ..
  • VAKSINASI

    pernah denger tentang anggapan bahwa vaksinasi adalah upaya konspirasi untuk melemahkan generasi selanjutnya? kebetulan saya adalah ibu yang memilih untuk mem-vaksinasi anaknya. lepas dari betul atau tidaknya anggapan tersebut, saya rasa, intinya adalah sama, bagi ibu yg memvaksin maupun yg TIDAK memvaksin anaknya tentunya punya pertimbangan yang terbaik: sama-sama mengikhtiarkan supaya anaknya terbebas dari penyakit-penyakit. lebih lanjut mengenai hal ini, pernah dibahas di grup ITB motherhood di facebook. kebetulan yg komen adalah orang yg memang bekerja di tempat yg satu2nya memproduksi vaksin di indonesia. dan dia tau betul bahwa vaksinnya tidak ada yg disusupi oleh bahan2 berbahaya. jadi, untuk vaksin lokal, insyaAllah gak perlu khawatir. untuk vaksin impor wallahu’alam. sekali lagi, kalo menurut saya semuanya itu tergantung pada niat ortu-nya. baik yg memilih vaksin atau tidak, pasti sama2 baik niatnya. menurut saya gak ada ortu yg mau menjeremuskan anaknya (as long as dia adalah manusia normal dan berakal). dan Allah selalu menilai segala sesuatu dari niatnya, kan? =)
    ..
    oya, ini ada website itb motherhood yg terbuka untuk umum bisa diliat di: itbmotherhood.com, mudah2an bahasan tentang vaksinasi bakal dipasang disitu.
    ..
  • PUASA.

    dengan berat hati, saya memutuskan untuk tidak berpuasa. pertama: waktu puasa di swedia yg jatuh di ujung summer membuat lama puasa disini untuk minggu pertama adalah 18 jam: puasa dari jam 3.30 hingga 21.30. ditambah lagi, Raya akhir2 ini sangat kuat menyusunya. bahkan kalo saya telat makan sedikiiiit aja, bisa membuat perut saya super perih karena cadangan makanannya habis disedot terus2an sama nona kecil. dan bukankah Allah sudah memberi keringanan bagi ummat-nya pada QS Al Baqarah: 184? =)
    ..
    insyaAllah minggu terakhir Ramadhan, dimana waktu puasa sudah bergeser jadi sekitar 16,5-16 jam.. saya nyoba untuk puasa. mudah2an bisa, aamiin!
    ..
  • PEKERJAAN RUMAH TANGGA.
    alhamdulillah tugas-tugas yg biasa didelegasikan pada suami, seperti: cuci baju dan cuci piring, tetap bisa dilaksanakan dengan sebaik-baiknya oleh beliau hehe. plus tugas-tugas tambahan baru seperti momong Raya sepulangnya dari kampus supaya saya bisa masak dan mijitin saya sebelum tidur wkwkwkw. padahal, suami lagi sibuk2nya karena harus menyelesaikan disertasi dalam waktu kira-kira sebulan lagi. jadi tau sama tau lah kalo rumah berantakan, karena emang pada gak sempet beresin hehe. yg penting gak terlalu berserakan amat. saya harus mengakui bahwa saya sangat berterimakasih pada si dispo diapers, habis gimana dong, di indo bisa pake clodi tapi kan ada asisten rumah tangga yg bisa bantu nyuci.. ato paling enggak ada tukang baso lewat jadi gak perlu kepikiran masak hehe! ngeles.com

demikian report terbaru dari seperempat tahun pertama di kehidupan Raya. salam ibu rumah tangga! =)

5 thoughts on “¼ tahun Raya…

  1. weeeeeh.. sama lagi. aku juga dah beli diaper yang bisa di cuci itu, tapi akhirnya karna males nyucinya (alyzza ampe umur 3 bulan pup bisa ampe 3x sehari) alhasil cuma dipake beberapa kali. abis itu clbk sama dispo diaper lg deh 😀

    Ridha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s