Precooked Frozen Food/Makanan Beku Matang: Bersusah-susah dahulu, bersenang-senang kemudian

Assalaamu’alaikum apa kabar semuaa.. Kali ini postingan datang dari “Cerita Dapur“. Ada yang pernah denger frozen food? Nggak harus selalu beli jadi di dalam freezer supermarket lho, kita juga bisa bikin sendiri. Membuatnya di awal memang kelihatan repot dan nambah kerjaan, tapi ketika situasi darurat semacam anak/kita sakit, maka frozen food ini bisa jadi penyelamat! 😉

Berkaitan dengan posting sebelumnya, saya dan anak-anak memang mudik duluan ke Indonesia. Meninggalkan bapaknya di Sevilla selama 5 minggu. Udah lah ditinggal sendiri, selama bulan puasa pula. Kurang kasian apa coba 😛

Apalagi pemilik apartemen saya sempet nakut-nakutin, “Wihh,, summer disini bisa dua kali lipatnya panas Jakarta…” Saya jadi tambah nggak tega meninggalkan suami tanpa stok makanan. Apalagi, lidah beliaunya adalah lidah Indonesia a-s-e-l-i-k (pake banget). Tapi di lain sisi, nggak bisa masak sama sekali. Membayangkan dia harus beli makan keluar di saat panas bisa sampai 40-50 derajat dan buka puasa masih jam 10 malam (!) rasanya sedih… 😦

Saya lalu memutuskan untuk meninggalkan beberapa stok makanan. Tak perlu sampai 5 minggu, yang penting ada di saat darurat ketika tubuh sudah penat bekerja sementara waktu berbuka masih lama. Tadinya sih mau ninggalin rendang sepanci gede. Plus kering kentang dan sebangsanya. Tapi dipikir-pikir, bosen juga kalik makan itu melulu 😀 Apalagi bulan puasa, dimana imajinasi tentang berbagai jenis makanan biasanya lebih menjadi-jadi 😛

Akhirnya, saya berpindah strategi. Sekitar 1-2 minggu sebelum saya mudik, saya tetap memasak menu makanan sehari-hari seperti biasa. Bedanya, saya masak 2 kali lipat lebih banyak. Separuh bagian untuk dimakan, sementara separuhnya lagi untuk dibungkus dan….. dibekukan! 😉 Saya membungkus makanan-makanan itu dalam 2 porsi, untuk sahur dan berbuka. Dengan pertimbangan selain praktis, juga takutnya kalo terlalu banyak porsinya malah bosan.

Lumayan juga lho ternyata, menu sahur dan buka puasa suami saya jadi nggak boring-boring banget. Ada sayur lodeh, rawon daging, urap sayuran, pepes ikan, terong balado, bakso, sambal goreng ati, gongso ampela, ayam cabe ijo, soto ayam, rendang, dan sayur daun singkong (ini daun singkongnya juga harta karun sisa mudik tahun sebelumnya hehe).

Ah… Betapa bahagianya bisa “masak” untuk suami meskipun dipisah jarak puluhan ribu kilometer… 🙂

IMG_8322

Efek sampingnya, saya jadi ketagihan ngepak makanan seperti ini. Rasanya ada kepuasan tersendiri ketika melihatnya sudah dalam bentuk frozen :))

Oke, nggak afdhol kalo postingan ini isinya cuma cerita aja ya. Lebih sip kalau ada tipsnya bukaaaannn 😀  Tips dibawah ini adalah khusus untuk frozen food makanan jadi atau ready meal. Baiklah, ini beberapa hal yang bisa saya sharing berdasarkan pengalaman kemarin, siapa tau ada yang membutuhkan 🙂

  • Tunggu hingga makanan dingin sebelum memasukkan makanan dalam plastik atau kotak. Selain tidak baik untuk kerja kulkas, makanan lain yang sudah ada di dalam freezer lebih dulu juga bisa ikut mencair.
  • Pilih kemasan yang frozen friendly semacam freezer bag atau boks makanan yang sudah memiliki standar food grade dan freezer/microwave safe.
  • Kemas makanan dalam porsian yang realistis. Kalo  cuma untuk 1-2 orang misalnya, nggak perlu masukin makanan sepanci penuh ke dalam plastik kan… 😀
  • Pastikan makanan tertutup rapat dalam kemasan, sebisa mungkin keluarkan udara yang ada. Ketika kemasan bolong sedikiiit saja, bisa membuat makanan rusak karena menyerap bau freezer. Istilah bulenya: freezer burn.
  • Lebih baik membekukan makanan yang segar atau baru dimasak daripada membekukan makanan sisa. Membekukan makanan bukan berarti meningkatkan kualitas makanan itu, melainkan untuk membuatnya tetap dalam kondisi terakhir.
  • Beri label pada kemasan makanan dilengkapi dengan tanggal kapan  makanan dibekukan. Jangan sampai kita jadi cap-cip-cup tebak-tebak buah manggis… Karena beberapa makanan kelihatannya sama aja ketika dalam keadaan beku. Kemarin saya sengaja nggak buat, karena memang semuanya dialokasikan untuk harus habis dalam 1 bulan 😛
  • Pertimbangkan untuk membuat daftar stok makanan beku. Buat checklist makanan apa saja yang sudah dikonsumsi sehingga kita tahu makanan apa yang masih tersedia. Tempel di depan kulkas atau disampingnya supaya lebih memudahkan.
  • Jangan pernah membekukan ulang makanan yang sudah dicairkan. Prinsipnya sama seperti ASIP ya buibu hihi. Ini untuk menghindari kontaminasi bakteri pada makanan tersebut.
  • Membekukan makanan merupakan cara untuk menyimpan lebih lama tapi bukan berarti untuk selamanya. Olahan daging dan/atau sayur misalnya, bertahan 2-3 bulan, sementara olahan ayam bertahan 4-6 bulan. Patokan ini saya ambil dari BPPOM-nya Amiriki sana.
  • Terakhir…. jika ada yang meragukan, buang saja. Mungkin suatu saat kita menemukan harta karun di dalam freezer yang entah sejak tahun berapa mendekam disitu, atau nggak yakin ketika mau makan makanan yang baru di-defrost karena ada perubahan rasa… jangan ragu untuk membuangnya. Tapi jangan lupa juga untuk mohon ampun pada Allah karena itu tandanya kita sudah mubaaaa..dzir 😦 Bukan apa-apa, ternyata anggapan bahwa membekukan sesuatu itu akan membunuh bakteri di dalamnya ternyata cuma MITOS!

Nah, berdasar pengalaman kemarin, ada juga beberapa hal yang bisa dijadikan catatan…

  • Sayuran seperti urap kurang oke untuk dijadikan frozen food, karena sifat dasar sayuran yang banyak mengandung cairan akan membuatnya semakin lembek ketika di-defrost.
  • Waktu itu saya googling kalau toge/bean sprout bisa dibekukan. Sebenarnya dari awal udah sangsi juga sih, dan bener kan… gak bisa karena hasil akhirnya akan lembek banget. Tadinya buat temen makan rawon/soto pak suami, berhubung susah dapet toge karena toko Asia jauh *curcol*
  • Makanan yang berkuah lebih bagus/settle ketika dibekukan daripada makanan kering.
  • Sekali lagi, menutup rapat itu penting banget. Sambal goreng ati saya jadi korban freezer burn karena ada bolong di plastiknya. Rasanya bener-bener nggak oke kata suami. Akhirnya dibuang deh 😦
  • Makanan yang bersantan rasanya lebih enak, atau paling enggak tetep sama, setelah dibekukan. Seriuuss, nggak tau deh sugesti atau gimana, tapi bumbunya lebih kerasa ngeresep aja… *kolesterol apa kabar kolesterol, hehe* maka dari itu, jangan kuatir kalo masak opor atau rendang kebanyakan 😉
  • Makanan yang juga enak setelah dibekukan: ayam cabe ijo, pepes ikan, terong balado, soto, rawon, sayur lodeh …(list lain menyusul :P)

Demikian yang bisa saya bagi di posting kali ini… Insya Allah di posting berikutnya tentang tips dan trik membekukan bahan makanan mentah 😉

Salam,

riana sig

45 thoughts on “Precooked Frozen Food/Makanan Beku Matang: Bersusah-susah dahulu, bersenang-senang kemudian

  1. Wahh rii..makasdiuh..berguna bgt buat aku nih..skalian tips cara rajin memasak ri..uda bw bumbu instan tanpa pengawet, bumbu dpr kering, basah, lalu kok aku msh malas memasak dikarrnakan mknan bawaan dr indo msh melimpah,,,heeehehehe..

    Trus lbh asik mana ri, frozen food/bumbu inti yg kau sarankan dulu?sekalian tips simpen bumbu2 itu ri, apa baiknya dihabisin jd bumbu inti ya,.hehe ketauan bgt deh dulu srg jajan di warteg 😦

    Like

    • gak apa2 Mut, kalo abis mudik juga biasanya kita makan “harta karun” dulu hihi… kalo bumbu inti, enaknya lebih bisa berkreasi. kalo frozen food kan apa adanya di kulkas aja. misal, bumbu inti kuning, bisa dibuat soto, atau ayam goreng, atau opor… selain itu, bumbu inti lebih ringkes. kalo frozen food makan tempat di freezer 😉 lebih baik banyak nyetok bumbu inti daripada frozen food IMHO. seadanya aja buat darurat, atau kalo ada kepentingan kaya aku kemarin 🙂

      trus menurutku bumbu jangan digiling semua.. soalnya kadang ada juga yang butuh bumbu iris kaya pepes sunda, sambal matah, dll.

      selamat makan makanan enak (tanpa masak) selagi stoknya masih ada hihi 🙂

      Like

  2. Waaah artikel keren banget, jadi paham nyimpen makanan beku. Tau sendiri kan orang Indonesia sukanya simpen semua sepancinya, ntar mau makan tinggal dipanasi. Nggak habis masuk kulkas lagi. Gituuu terus. Kalau gini kan bisa per porsi makan. Aku pernah nyimpen daging pake wadah tpwr, kalau barusan keluar freezer jgn dibuka dulu tutupnya ancur. Siram2 pake air dulu biar suhunya menyesuaikan luar.

    Like

  3. Makasiiiiiih… Mbak, bermanfaat banget inih infonya. Memang butuh banget yak pas dalam keadaan darurat. Saya biasanya cuma nyetok bumbu inti putih, kuning, sama merah aja 🙂

    Like

  4. Tipsnya oke banget, menurut saya gak cuma buat keadaan darurat ajanih, buat saya yg pergi pagi pulang petang, cucok banget. Biar anak2 referensi makanannya gak telor ceplok doang, qiqiqi. Makasih Mamak 🙂

    Like

    • alaikumussalaam..

      saya pernahnya bekuin risol mbak.. rasanya tetep enak dan gak berubah.
      kalo pastel, saya khawatirnya lengket satu sama lain dalam proses penyimpanan. kecuali dilapis plastik dulu kali ya tiap pastel?
      pake tupperware boleh banget mbak.. malah lebih bagus dan sustainable. pokoknya plastik ataupun kotak yang food grade.

      Like

  5. waaaah…stok makanannya mantaaap maaak…dan berguna sekali buat yang lagi LDR hehehe :)..saya banyak makan yang fresh memang mak, tapi sering membuat bakso, somay, atau tekwan sekalian dalam jumlah banyak dan selalu dibekukan seperti ini :),,makasih tipsnyaaa..

    Like

    • demi suami Makk, hahaha.. sekarang sih gak segitunya.. sama kaya mak Indah, paling saya nyetok bakso dan sebangsanya itu.. sama-sama.. semoga bermanfaat 🙂

      Like

  6. Kereeen tips nya! Sy biasanya cuma nyetok makanan keringan macam homemade nugget atau schnitzel atau ebi furai/calamari. Belum pernah masakan Indonesia apalagi yg berkuah macam rawon. Setelah didefrost beneran tetep oke ya Mak, rasanya? Thanks for sharing, harus belajar dulu bikin rawonnya tapi 😝 hihi..

    Like

    • Halo maakkk, ini balasnya kelamaan banget ya.. Maaf ya.. Bener mak, asal ngemasnya rapet, rasa tetep oke. Malah tambah enak buat makanan bersantan.

      Paling tekstur sedikit berubah, terutama sayuran… Biasanya jadi lebih lembek. Untuk ayam/daging nggak ada masalah.

      Nah, kalo kemasannya ada bolong dikiitt aja, langsung bubar deh. Biasanya jadi rusak rasanya.

      Like

  7. Halo mbak, saya sebentar lagi melahirkan jd ide membekukan makanan ini cocok banget utk saya pada saat setelah melahirkan. Apalagi ditambah dgn kondisi saya yang tinggal di luar negeri, dimana beli makanan di luar tiap hari menguras kantong euy 😀 Kebetulan suami saya juga sukanya makanan Indonesia. Saya sdh membekukan bbrp menu (ayam yakiniku, ayam goreng yg sdh diungkep, salmon patties, bakwan sayur, dan empal gepuk) di freezer bags krn lbh menghemat space (secara freezernya gak tll besar).Yang mau saya tanyakan, kalau bekuin makanan berkuah (seperti opor, soto, rawon, dll) sebaiknya gimana ya? Dicampur jd satu bersama kuah atau dipisah? Makasih ya mbak sebelumnya.

    Like

    • Halo mbak Dhita.. semoga persiapan melahirkannya lancar ya..

      Untuk opor, gulai, dll nggak masalah kalau semuanya dicampur. Tambah enak malah. Sementara untuk soto dan rawon, yang bisa dicampur hanya isian ayam/dagingnya aja. Daun bawang juga masih bisa. Nah, toge / bihun (misalkan pake) yang nggak bisa dibekukan bareng. Oya, toge juga basically emang nggak bisa dibekuin, I’ve tried and it was a total mess hehe.

      Saya agak concern sama bakwan sayurnya… Kayanya sih bakal oke-oke aja kalo dibekuin, tapi mungkin setelah di-thaw harus di pan-fried lagi kali ya biar renyah..

      Hope it helps! 🙂

      Like

  8. Tips nya sangat bermanfaat, mbak.. Saya tertarik dengan frozen food, soalnya kadang suka malas masak. Jadi harapannya kalau pas rajin bisa sisihin supaya bisa dimakan lain waktu. hehehe..

    TFS ya Mbak Riana.. Salam kenal ^^

    Like

  9. mbak.. saya mau bikin tahu isi.. isi nya macem2 dah.. kira2 bisa nggak di jadiken frozen food tapi masih setengah mateng.. natr kalo mau tinggal goreng gt mksud nya.. bisa nggak ya kira2.. makasih ya..

    Like

  10. Hi mba Riana, aku diska..
    Cari2 di google ttg cara bekuin makanan, eh ketemu tulisanmu yg bagus banget ini..
    Aku mau tanya nih mba, kalo sayur bening kaya bayem bening, sayur daun katuk, dan tumis2an caisim dll gitu gimana jadinya setelah di bekuin mba? Kl toge aku juga udah kapok krn togenya malah jadi ky bubur..
    Makasih banyak mba tulisannya bermanfaat banget..

    Like

    • Halo mbak, sori baru dibales.. Habis lahiran anak ke-3 😀
      Kalo sayur yang cenderung bakal lembek kalo kelamaan dimasak, biasanya dia juga nggak bagus kalo di freeze ya mbak. Jadi in my sotoy opinion hehe, kayaknya bayam beresiko ya? Aku belum pernah coba sayur yang lain sih, tapi yang terbukti berhasil di aku: kangkung dan daun singkong.

      Like

  11. jangankan Ibu2, saya aja,( yg NB: Mahasiswa cowo masih sendiri),nyetok frozen food mbak di sini (terong balado ayam ungkep, topping spageti, dan bahkan Nasi goreng pun saya bekuin)
    sejak tinggal jauh, jadi makin cinta sama microwave dan freezer hahahaha
    weekend=tetangga pada party, saya masak stok makanan porsi katering

    Like

    • Manteeeeppp hehe. Emang betul, klo tinggal di rantau freezer dan microwave tu penting bgt.. Ya, daripada nungguin tukag nasgor gak lewat2, ya nggak?

      Like

    • Bikin sendiri mas.. Coba contek blognya: just try and taste. Itu ada step by step nya. Daging gilingnya klo beli di toko halal bisa minta 2× giling, jd gak butuh food processor deh.

      Like

  12. Mba mau nanya…
    Untuk proses defrostnya gimana ya untuk masakan yg udah jadi atau yang mau diproses lg misalnya ungkep ayam kan harus digoreng lg tuh. Makasih infonya ya mba 🙂

    Like

    • Halo Mbak, bisa di defrost semalam sebelumnya, di taruh ke kulkas biasa… Nanti tinggal dihangatkan kalo udah mencair.. Atau kalo mau dadakan, pake microwave 😀

      Like

  13. Mba Riana, panasinnya kya ASIP kah? di taruh di kulkas bagian bawah kemudian dihangatkan?
    saya tidak punya microwave, baiknya gimana cara menghangatkannya yaa?

    Like

    • Kalo mau langsung dipanaskan/diolah, taruh luar langsung jg gak apa-apa mbak. Nanti setelah mencair tinggal dipanaskan di kompor sebagaimana kita manasin masakan tsb biasanya (kalo gak ada microwave). Dipanaskan dalam panci utk yg berkuah, dll

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s