BLW (Baby-Led Weaning)’s Diary: Usia 6 Bulan

alhamdulillah.. seneng dapat beberapa komen yang bilang “nyasar” kesini karena mau nyari tau tentang BLW. semoga bisa memberi manfaat ya.. sebagai lanjutannya, akan dibuat BLW The Series *halaaahh*: perjalanan MPASI Raya yang mengikuti “aliran” BLW di bulan pertamanya (usia 6 bulan). berikut beberapa catatannya:

  • SUDAH MAKAN APA SAJA?

    Buah:

    plum, jeruk, pir, apel, melon, semangka, alpukat, belimbing, jambu air, pisang, alpukat, mangga, strawberry, dan pepaya.

    Sayuran:
    lobak, brokoli, kembang kol, buncis, labu siam, baby corn, zucchini, kacang panjang, seledri, terong ungu, paprika hijau, wortel, dan timun.

    Karbohidrat:
    kentang, beras (lontong), labu parang, dan gandum (oatmeal).
  • JADWAL MAKAN
    kalo lagi di rumah dan gak kemana-mana sih biasanya Raya makan 3x sehari. menjelang umur 7 bulan, kadang saya kasih kesempatan makan 4x sehari. tapi bener-bener liat mood dia aja. kadang tidur kelamaaan jadi makan siangnya pernah kelewat,, ya sudah. toh masih ASI asupan utamanya =)
    untuk makan pagi, Raya selalu buah (menganut pronsip food combining bahwa buah lebih baik dicerna saat perut kosong). sementara makan siang seringnya karbo dan makan malam seringnya sayuran.
    .
  • REAKSI TERHADAP MAKANAN
    Raya termasuk yang antusias terhadap makanan. sejak pertama kali memulai BLW, dia langsung memasukkan makanan ke dalam mulut. mungkin karena doyan ngembat apapun masuk ke dalam mulutnya,, termasuk jempol emaknya -__-”
    menginjak minggu ke-3, antusiasme-nya sedikit berkurang. sepertinya karena waktu makan-nya lebih banyak dipakai untuk bereksplorasi ketimbang makan (kebalik ni anak, makan dulu baru di-eksplor wkwkwk). tapi hal ini normal kok berdasarkan buku BLW. setelah grafik memuncak, memang akan sedikit menurun untuk kemudian naik lagi.
    .
    kalo awalnya gerakan tangan Raya hanya memasukkan-makanan-ke-mulut, sekarang ada gerakan baru: meremas-remas dan gebrak-gebrak meja hehe. kadang emang gemes pinginnya ngasih makanan yang gak mudah hancur/gak bisa diremes, tapiiiii inget bahwa salah satu poin BLW adalah untuk membiarkan anak merasakan bagaimana tekstur, bentuk, dan rasa dari suatu makanan. biarkan dia tau bahwa alpukat itu mudah hancur (dan bisa dijadikan masker wkwkwkw).. soon they will know how to handle those kind of food =)

    untuk koordinasi tangan-mata-mulut menurut saya makin baik. pas umur awal 6 bulan masih pake tangan kanan dan kiri secara individual, belakangan tangan kanan dan kirinya udah mulai kerjasama: si kiri membantu si kanan untuk memasukkan makanan ke dalam mulut, makanan dipindah-pindah tangan kanan-kiri, dll. alhamdulillah sejak awal BLW Raya udah mulai belajar ngunyah. kalo diperhatiin suka pindah-pindah makanan dari pipi kiri ke kanan. ngunyah-nya pun bisa cukup halus (sampe hasil kunyahannya bisa berbentuk jus apel ato jus pir).
    ..

    beberapa makanan ngasih reaksi ke Raya. berhubung Raya punya riwayat alergi, saya memperhatikan betul gimana reaksi yang terjadi. rule-nya biasanya adalah 1 jenis makanan baru tiap hari. kalo lebih dari itu, nanti bingung mana yang ngasih reaksi. so far, sepertinya Raya intolerance terhadap terong ungu (ruam merah dan bengkak2 seketika setelah selesai makan, tapi gak sampe 1 jam langsung hilang gak berbekas) dan kemungkinan alergi terhadap gandum/wheat (ada bruntus2 merah keciiiiil tapi gak bikin dia gatal dan area-nya pun gak luas). sementara ini pemberian kedua makanan tersebut saya stop. gandum bakal saya coba lagi waktu umurnya nanti 8 bulan-an lah.
  • PUP dan SEMBELIT
    berdasarkan pengalamannya mbak Adhya yang nerjemahin buku BLW ke bahasa Indonesia, anaknya baru benar-benar menelan dengan sengaja waktu dia berumur 7 bulan. dan sejak saat itulah pup-nya memadat. nah kalo saya perhatiin, Raya malah seminggu sejak ber-BLW pupnya sudah memadat!!  alhasil Raya juga udah pernah ngerasain sembelit 😥
    .
    yahh, pada akhirnya dianggap blessing in disguise karena bagaimanapun itu adalah bukti bahwa makanan yang tertelan sama Raya cukup banyak =P
    tapi tetep inget yaahh, orientasi utama BLW adalah pada proses, bukan hasil. insyaAllah kelak hasil manis-nya bakal keliatan kok =)
  • TIPS dan TRIK
    ini berdasarkan pengalaman pribadi aja lho.. yang benar datangnya dari Allah SWT sementara yang salah dari saya sendiri hehe. saya selalu menyajikan buah dalam keadaan segar (baik pir ataupun apel). gak usah khawatir terlalu keras, percaya deh sama gusi bayi kita! Raya sampe sekarang juga belum keliatan mo tumbuh gigi wkwkwk.
    .
    kentang menurut saya lebih baik dipanggang dengan kulitnya (bagian yang paling banyak mengandung vitamin C pada kentang terletak tepat di bawah kulitnya). zucchini dan labu parang juga biasanya saya panggang, jadi gak terlalu berair =) untuk sayuran selebihnya saya kukus aja.
    .
    oya, waktu Raya sembelit, saya ngasih jus melon untuk diminum dengan cara mengisi sendok untuk Raya pegang dan masukkan ke dalam mulutnya sendiri. belakangan, saya juga ngenalin garpu (di buku BLW, lebih disarankan untuk ngenalin garpu terlebih dulu sebelum sendok). biasanya untuk makanan yang teksturnya lembek, jadi dicocol lah makanan itu pake garpu dan kasihkan garpunya ke Raya.  garpu emang agak sedikit tricky sih, hati-hati jangan yang bentuknya “tajam”. boon benders cutlery menurut saya cucok banget, siluet garpunya membentuk seperti sendok jadi aman insyaAllah. sendok-garpu nya si boon ini juga bisa diputer2 bengkok ke segala arah. mudah-mudahan kepake lama.. *pssssttt, dapet murah beli di E-Bay wkwkwkwkw

    nah untuk pengenalan dengan gelas, sementara ini masih saya bantu (pegangin “pantat gelas” dari bawah). awalnya sih pake gelas plastik biasa atau kadang doidy cup trus dikasih sedotan. lucunya, Raya sejak disodorkan minum dengan gelas itu udah langsung ngerti cara make sedotan-nya. tapiiiii akhir-akhir ini tu sedotan malah digigit-gigit =)) akhirnya sekarang pake doidy aja *lagi-lagi dapet di bawah harga pasaran karena beli di E-Bay =))overall, menurut saya barang-barang itu sama sekali GAK WAJIB. cuma kebetulan aja Raya punya dan saya mau sekalian nge-share reviewnya terkait dengan BLW. ini juga masih komat-kamit berdoa semoga bisa berguna lama *maklum emak irit =))

yah, berikut adalah perjalanan MPASI Raya selama sebulan ini dengan metode BLW. doa ibu, semoga apa yang kamu makan selalu barokah ya nak.. aamiiin =)

78 thoughts on “BLW (Baby-Led Weaning)’s Diary: Usia 6 Bulan

  1. Nyasar nii karena lagi cek info BLW… btw, itu Raya udah bisa duduk tegak belum? karena kalau baca dibukunya, BLW sebaiknya kalau baby sudah bisa duduk tegak untuk mengurangi resiko tersedak.

    Like

    • halo mbak Hea 🙂

      iya, Raya juga belum bisa duduk kok waktu itu. Raya bisa duduknya umur 6,5 bulan. tapi kalo didudukin di kursinya, posisi duduknya bisa tegak. atau kalo gak ada kursi, bisa dipangku dulu posisinya. semoga membantu 🙂

      Like

  2. Saya praktek BLW ke Salma sejak umur 6,5 bulan bund. Sekarang sudah 8 bulan dan kelihatannya keterampilannya sudah makin mahir. Beberapa hari ini makanannya banyak yang “amblas” ke perut, tidak ke kolong meja lagi. Hehe…. Gak tau itu karena memang sudah mahir menelan atau nggak sengaja tertelan. Tapi yang bikin deg-degan, 2 hari ini pup Salma encer padahal biasanya dah solid kayak pup orang dewasa. Apa karena efek mixing dengan bubur instant ya? (beberapa hari ini Salma dikasih bubur instant ma eyangnya). Please share infonya bunda kalau pernah mengalami kejadian serupa. Terima kasih. 🙂

    Like

    • halo mbak.. maaf baru membalas.. mbak Ely komen ke saya tanggal 20, tanggal 21-nya saya melahirkan anak kedua hehe..

      kalo pup encer bisa jadi ada kemungkinan alergi juga mbak,. apa ada jenis makanan yang baru diberikan? kalo masalah mixing dengan bubur instan, saya kurang tahu.. tapi masih ada ampasnya kan? oya, kalo anak saya biasanya makan buah plum atau melon atau kiwi, biasanya pupnya jadi lebih lembek. semoga membantu ya mbak =)

      Like

  3. keren infonyaa
    6.5 bulan udah duduk tegak ya?
    mulai belajar duduk di chair umur brp?

    klo blw sebagai selingan trus disuapin sebagai utamanya gimana ya bun?
    my baby masih sebulan lg menuju mpasi ni 🙂

    Like

  4. Rianaaaa,apa kbr?masih inget gw kan?yg ultahnya barengan mlulu,hehehe….Nyangka nyasar ke blog teman smp :)…skrg posisi dmn ri? Sdh kembali ke indo blm?udh pny 2 baby yah?

    Like

    • Naaaa… gak mungkin lah lupa. kita kan temenan juga di FB :mrgreen:
      apa kabar? udah segede apa jagoannya? iya anakku udah 2 sekarang, alhamdulillah 🙂

      Like

  5. Anakku makan apel dikukus main telen aja abis itu 2 jam kemudian pup ehh apelnya masih utuh keluar heheheh ngk di kunyah kali ya ama dia..

    Like

  6. mba… kalo ak menyasarkan diri memang ke sini.. BLW oh BLW.. wkwkw

    hari ini hari ke3 Akhtar BLW.. harus tekun yah.. soalnya blm ada yg masuk nih kyknya,, so far cm diisep-isep dikenyot2 aja.. ak kasih bubur dg tekstur agak padat, diemek2 tangan doang.. Sudah mau menyerah si bapaknya.. td smpt berniat beli food processor jg buat nge jus buah2an.. tp ngga deh,, semangat dulu BLW nya..

    Like

  7. Mbak kalo BLW trs makan bubur nya gimana? Tetep disuapin apa si baby nya makan sendiri? Kalo buah saya udh jelas, biarin baby nya pegang dan masukin mulut sendiri. Tp, kalo bubur gimana? Bayi saya baru mau 6 bulan. Terimakasih

    Like

    • bayi BLW memang gak makan bubur mbak Adeline =)
      langsung makan utuh seperti bentuk aslinya.. kentang, daging, sayuran, buah, dll.

      tapi anak saya kadang saya ajari makan sup2an kental seperti bubur gitu juga, walaupun gak setiap hari. syaratnya konsistensi makanannya harus benar2 kental dan yang bisa lengket di sendok. seperti bubur oatmeal misalnya. atau yoghurt plain tanpa rasa.

      Like

    • bikin sendiri mbak.. kalo yg kental supaya bisa disuap sendiri selain oatmeal, bisa juga pure kentang + sayuran (brokoli, dll). karena kentang lengket di sendok, jadi mudah juga untuk bayi =)

      Like

  8. Mbak, nyasar juga nih saya disini.. informasinya keren sekali. Makasi ya..
    Sekalian tanya ya? 😀
    Anaknya ketika BLW hari pertama sudah langsung ngambil makanan trus disuapin ke mulutnya sendiri atau cuma dibejek2 aja ya mbak? Full BLW atau kombinasi dg disuapin jg?
    Makasih yaaa 🙂

    Like

    • sama-sama Mbakk.. seneng sekali walaupun postingan ini ditulis 3 tahun yg lalu tapi masih ada yang nyasar kesini hehe.
      anak pertama saya, Raya, full BLW.
      anak kedua, Bita, combined dengan spoon-feeding. alasannya waktu itu karena situasi tidak memungkinkan saya untuk fokus BLW (mudik, pindahan antar-negara, dll),

      balik ke Raya, yang postingnya saya tulis disini, sejak hari pertama dia sudah antusias memasukkan makanan ke mulut. tapi memang reaksi tiap anak beda-beda ya mbak. demikian 🙂

      Like

      • Ah, iya, kurang teliti td bacanya loncat2.. maaf 😦
        Jadi klo misal awal gak langsung mau masukin jg gpp ya?
        Ini baru mau nyobain BLW.. doain lancar ya mbak 🙂
        makasih banyak, informasinya membantu sekali. 🙂

        Like

      • gak apa-apa mbak.. memang beda-beda.. seperti yang saya tulis di atas, Raya malah menurun antusiasmenya di bulan ke-2. tapi habis itu naik lagi.
        siipp, semoga sukses.. yang penting anak enjoy dan happy 🙂

        Like

  9. Bagus sekali infonya. Mbak riana, sebelum mulai blw langkahnya apa? Sy pernah denger mulai dgn pengenalan buah bercampur asi ya? Apa gmn mbak?

    Like

  10. Mbak,aku barusan sengaja nyasar juga.hohoho..
    Anak ku daffa bulan depan mulai mpasi,jd ubek2 mbah gugel nyomot info yg sip buat mpasi dia.
    Boleh nanya gak mbak,utk finger food nih buahnya harus di potong potong dulu atau di utuhin mbak?
    Terus buahnya di kukus dulu atau mentah?
    Oiya satu lagi,apa bayi gpp yah mbk awal pertama kali makan,makananya lgsung padat gitu?
    Maaf borongan nie pertanyaannya.hehehe…

    Like

    • Hehe.. makasih mbak 🙂

      Buahnya dipotong2 berbentuk panjang2 sepanjang jari. Besarnya agak lebih besar sedikit dari jari.

      Untuk buah, saya semuanya segar mbak. Termasuk apel, pir… Yang dikukus hanya sayuran.

      Iya betul mbak, dari awal Raya makannya dengan pola BLW. Jadi nggak pake tahap bubur/puree.

      Semoga membantu ya.. 🙂

      Like

  11. Salam Mba..
    Hihii, ikutan nyasar juga…
    Ini aku alhamdulillah udah dapat buku BLWnya. Dan tertarik dengan BLW yaaa walaupun pasti nanti tantangannya sulit, karena masih tinggal di rumah mertua, dan pasti harus ikut aturannya semua. Ini aja mpasi disuruh mulai di bulan ke 5 😥
    Semoga bisa berubah pikiran, supaya akuu bisa ngasih mpasi pas 6 bulan.
    Kebetulan Mba, 6 bulan anak aku nanti pas aku mudik, aku mudik 1,5 bulan lah. Nah, kira-kira memungkinkan ga untuk BLW? Terus kalaupun dikombinasikan dengan menyuapi anak dan memberikan pure, efektif atau ga mba? Dan selain high chair, apa aja yang kira2 harus disiapkan? Galau banget inii.

    Like

    • halo mbak, maaf bangeeeettt lama dibalesnya.. lagi jarang nyentuh blog.

      kalo dikombinasikan, pengalamanku dengan anak ke-2, Bita. menurutku sih oke-oke aja, tapi memang lebih cepet jago pake sendok kakaknya…

      oya, walaupun kombinasi, aku tapi gak pernah nyaring maupun blender makanan Bita. paling setelah dikukus ato direbus, dihaluskan pake ujung sendok aja.. jadi dia juga cepet bisa ngunyahnya.

      selain highchair, yg harus disiapkan adalah kesabaran haha. emaknya harus sabar bersihin semua sisa2 setelah makan 🙂

      oya, aku tiap kali awal mpasi juga selalu ketika mudik. waktu Raya bela2in bawa hi-chair, kalo waktu Bita aku sewa bumbo seat dan tray-nya 🙂

      Like

  12. Saya sendiri menerapkan BLW untuk anak saya,
    dan terasa menyenangkan melihat anak bermain, bereksplorasi dengan makanan,
    tapi sambil kenyang juga. sekali dayung, dua tiga pulau terlampaui :))
    Namun bukan berarti tanpa kendala, apalagi dulu under 1 y, saat nya tumbuh gigi,
    ngambek2 makan atau bb drop memang sering bikin kepala cekot2.
    anak saya hampir 2 y sekarang…. efek nya sangat positif menurut saya 🙂

    Permisi bunda sekalian,
    Mohon maaf.
    Jika ada bunda yang berminat membeli buku BLW namun sulit mendapatkan nya,
    saat ini saya ready stock buku BLW cetakan terbaru, cetakan ketiga, Mei 2015.
    Silahkan hubungi saya di whatsapp 08788 4528 108.
    Terima kasih sebelum dan sesudah nya 🙂

    Happy BLW 😀

    Like

  13. Mba riana salam kenal 🙂
    Saya nyasar juga nih hihi….
    Mau tanya pernah gak raya ngalamin yg namanya GTM (gerakan tutup mulut). Anak pertama saya dulu sempat ngalamin GTM. Nih skrg anak kedua 7 bulan tertarik sekali ikuti metode BLW. Apalagi liat ekspresi raya eksplore setiap makanan yg disajikan bundanya. Makin tertarik nih.
    Terima kasih sebelumnya

    Like

  14. assalamualaikum mba riana, saya mulai mpasi utk zakki dengan makanan bentuk bubur. saya pengen zakki belajar mandiri, dilanjut dengan wlb gpp kali mba ya?

    Like

  15. Assalam mbak, aku udah pny tiga anak dan anakku yg terakhir skrg 6 bln. Aku baru tau mbak ada metode ini. Sptnya sngt menarik, aku mau coba deh sama baby ku. MKash ya mbak atas infonya😊

    Like

  16. Hay Mbak Riana. Thanks for sharing BLW nya. Aku pingin menerapkan BLW ke babyku yg juli ini masuk 7 bulan. Biasanya aku kasih buah di blend makanan pun pure.

    Dari pengalaman Mbak Riana, apakah babynya pernah tersedak saat BLW? Kalau pernah, cara menanganinya saat tersedak diapain ya?
    Karena ada beberapa kasus kan bayi yg “lewat” karena tersedak.

    Terimakasih sebelumnya atas jawaban Mbak Riana 😊

    Like

    • Halo mbak… Maaf baru dibalas, kebetulan saya lagi hamil muda, jadi masih rada mabok..

      Pastikan duduknya tegak ya mbak, kalo tegak insya Allah gak akan kesedak.

      Kalo hoek hoek itu biasa, namanya gagging, dan itu proses belajar anak mengendalikan makanan dalam mulut, mengunyah, dan menelan.

      Ketika hoeknya dirasa keterlaluan, boleh dibantu dengan ditengkurapkan di paha dengan posisi kepala ke bawah. Lalu tepuk2 pelan punggungya.

      Like

  17. Assalamualaikum, hai mba riana..seneng deh bs nyasar kesini hehe..
    jd tertarik nih mau BLW, tp aq mau tanya dulu nih mba terkait sembelit..
    baby aq skrg 7 bulan, kmrn pas 6 bulan lulus asix lgsg aq coba makan puree pisang,alpukat, sama air jeruk,sambil aq coba juga kasi biskuit bayi sama bubur instan sedikit dicampur asip,baru coba 1 minggu dia sembelit ampe 5 hari+muntah, dicoba lagi 1 minggu, begitu lg, alhasil dokter blg coba distop dlu 1 minggu hanya diberi ASI,Alhamdulillah pup lancar lagi..
    nah aq mau tanya mba, BLW itu kan makanannya lgsg utuh begitu, hanya dikukus/panggang, malah buah dikasi segar tanpa diolah, baby mba sempat sembelit ampe brp lama itu mba?cara ngatasinnya gmn?sedikit khawatir krn baby aq puree sama bubur encer aja lgsg sembelit+muntah soalnya 😦 mohon tips n trik nya ya mba, terima kasih banyak 🙂

    Like

    • alaikumussalaam.. dulu Raya sembelit selama 4 hari, dan cuma sekali itu aja. kesalahanku adalah ngasih kentang ketika kita mudik ke Indonesia di mana perjalanannya 24 jam dan sepertinya dia kurang asupan cairan.

      sembuhnya setelah dikasih melon dan jus melon. langsung keluar. semoga membantu ya 🙂

      Like

  18. Assalamualaikum mba Riana,

    Saya orang kesekian nih yang nyasar dan sangat tertarik sama BLW ini. Mau banget nerapin ini pas anak 6bulan nanti, Tapi yang jadi pikiran utama saya dan suami bekerja dan anak diasuh neneknya.
    Agak ga enak kalau mertua yg jalanin blw ini, karena udah kebayang riwehnya. Hehehehe.
    Efektif ga ya kalo BLW hanya dilakukan saat kami libur kerja?

    Like

    • alaikumussalaam..

      mungkin kalo goal-nya untuk full BLW gak akan tercapai 100%. dalam arti, belum tentu akan mendapatkan manfaat secepat atau selengkap kalo konsisten setiap hari. tapi pastinya tetap ada manfaatnya kok 🙂 latihan menggenggam dan eksplorasi 🙂

      Like

  19. Mbak riana, infonya bermanfaat banget. bayi saya udah 1 bulan mpasi pake bubur dan mau ngenalin dengan metode BLW. mbak kan di sana makanannya langsung ditaruh di atas tray high chair aja, nah itu dikasi alas dulu gak? kalau gak, membersihkan meja high chairnya pakai apa ya mbak? cukup air + sabun aja…atau gimana ya? makasih mbak atas jawabannya ^_^

    Like

    • halo mbak.. trimakasih sudah mampir.. iya cukup dengan air dan sabun.. setelah itu biasanya saya elap lagi dengan alkohol *emak parno haha* lalu bilas kembali dengan air aja. semoga membantu 🙂

      Like

  20. Assalamualaikum Bunda Riana,
    Saya pengen banget nerapin BLW pada putriku yg besok tgl 18 Agst genap 6 bulan. Yg menjadi pertanyaan saya, makanan BLW kebanyakan finger food, kalau asupan karbohidrat bisa di ganti dengan kentang, Pertanyaan Saya, Kak raya dulu makan nasi tidak bun ?
    Terimakasih Semoga bunda sempat membalas komen saya ini
    Walaikumsallam,
    -Isna

    Like

  21. Alhamdulillah ternyata di bls sama bunda Riana, saya kira tidak sempat membalasnya. Sejak baca artikel ini saya ikutin instagram bunda loh,, hehhee

    Saya pengen cerita, kmrn tgl 16/8/2015 sudah saya terapkan BLW awalnya brokoli kukus, Zifa suka dan mau memakannya sehari cuman 1x pagi saja. kemudian tgl 17/08/2015 pagi brokoli berhubung bapaknya tidak menyaksikan moment zifa makan maka sore harinya saya coba kasih wortel kukus (saya rasa porsinya kebanyakan karna 1 buah wortel kemudian saya potong kecil2 semua saya berikan kepada zifa)
    selama BLW, BAB zifa lancar hampir setiap hari BAB.
    tgl 18/08/2015 pagi saya kasih wortel lagi,
    sorenya zifa rewel, mlmnya panas tinggi setiap 2 jam sekali bangun dan ‘ngeden’ seperti mau pup tapi tidak bisa setiap saya pegang perutnya zifa lngsung menangis kesakitan. Subuh Zifa baru pup dan wortel masih utuh.
    paginya saya priksakan ke dokter kata dokternya perut tidak apa2 dan menyarankan untuk memberi bubur susu dulu.
    sejak saat itu zifa hanya saya beri bubur beras merah plus asi buatan saya sendiri yg saya blender halus.
    Kamis demam zifa sudah turun dan mulai ceria lagi akan tetapi tangan dan kakinya muncul bintik merah ternyata panas tinggi kmrn di sebabkan oleh campak bukan karna BLW

    Saya sangat sedih karna suami tidak mendukung BLW lagi padahal setiap disuapin makan tangan zifa slalu pengen megang sendiri,
    jadi sekarang kalau mau makan zifa digendong sama Uyutnya dan tangannya di masukkan kedln gendongan biar tidak usil, disitu saya merasa sedih krna naluri alami anak saya untuk makan sendiri harus di batasi.

    Apakah dari awal saya salah dalam memberikan porsi makan ya,bunda ?
    dan potongannya apa terlalu kecil sehingga setiap di pegang zifa makanannya slalu menjadi patahan panjang dan kemudian di mkn zifa,

    Mohon maaf bunda, komentar saya panjang lebar, heheh krna saya pengen bngt mendidik anak saya menjadi mandiri.
    Terimakasih sebelumnya

    Like

    • Maaf baru dibalas lagi ya mbak.. Waduh makasiii udah di follow, saya rada kurang apdet IG-nya hehe.

      Patokan pemberian makanan BLW, disebut finger food. Jadi mungkin mbak Isna bisa kira-kira seperti jari telunjuk kita lah besarnya.

      Kemarin ketika sempat sembelit, apakah minumnya cukup? Jangan lupa juga untuk cukup memberikan air minum, sebelum dan sesudah makan.

      Nggak harus BLW juga nggak apa-apa kok mbak.. Kalau memang kondisinya tidak memungkinkan dan harus disuapi, mungkin bisa kita komunikasikan ke keluarga… Sambil disuapi, anak juga boleh ikut megang sendok atau megang potongan buah/sayur misalnya.. Jadi nggak ditahan-tahan juga keinginannya.. Kasian juga kalo tangannya harus diumpetin..

      Semoga sekarang situasinya sudah lebih baik ya mbak…

      Like

  22. Sepertinya saya kurang memberi air putihnya kadang saya lupa (Ya Allah tledor sekali aku)

    Alhamdulillah sekarang saya kombinasikan saja bun drpda berdebat dg orng tua. Jd msh d suapin kdng saya pegangin finger food

    Like

  23. Assalamualaikum mbak, baby saya 9 bulan, susah makan sampai bb nya turun, sebabnya krn teething tapi interest banget pengen pegang makanannya, cuma di remes2 gitu gak dimakan, saya mau coba blw, yg saya tanyain:
    1. Awal2 apa emang bakal dimainin aja makanannya?
    2. Berapa jam waktu makan?
    3. Protein kyk daging gitu kasiinnya gmn ya?
    4. Penyajian makanan dipotong seberapa besar? Berupa potongan dadu atau yg mudah digenggam spt panjang2 gitu?
    Terima kasi sebelumnya

    Like

    • Alaikumussalaam.. coba dijawab sepengalaman saya ya..

      1. Awal2 apa emang bakal dimainin aja makanannya?
      Tergantung tipe anaknya, Raya termasuk yang langsung dimakan.. Baru bulan berikutnya ada main2nya.

      2. Berapa jam waktu makan?
      Sampai si anak tidak fokus lagi pada makanannya.

      3. Protein kyk daging gitu kasiinnya gmn ya?
      Bisa buat burger daging cincang, chicken finger dari fillet ayam, dll.

      4. Penyajian makanan dipotong seberapa besar? Berupa potongan dadu atau yg mudah digenggam spt panjang2 gitu?
      Jangan dadu, rentan tersedak. Yang panjang-panjang karena konsep BLW ada menggigit dan mengunyah.

      Like

  24. Bunsai, ak mw nax.. Dede Raya saat memulai BLW ap udh tumbuh gigi? Trus ap udh bs duduk tegap?

    FYI, Anak sy yg ke 2 ini..bntr lagi masuk usia 6 bln tp blm tmbuh gigi dan dudukx blm tegap. Pengen cb BLW jg. Soalx kkx dl d suapin bubur saring saat usia mpasi (-__-‘)

    Terimakasih

    Like

    • Belum tumbuh gigi juga belum duduk tegak… Kalo gigi gak jadi masalah mbak, bisa mengunyah dengan gusi 🙂

      Kalo duduk tegak, karena memang harus, jadi highchairnya saya pakaikan bantalan. Atau kalo gak ada highchair, dipangku. Pokoknya posisi harus tegak 🙂

      Like

  25. assalamualaikum mba.. aku mau nerapin BLW, bentar lagi anakku mau 6 bulan.. cuma takut tersedak, adakah penanganan selain ditepuk” kalau tersedak?

    Like

  26. Assalamualaikum mb Riana,anak sya prsisi hri ni MPASI.sya cba pisang eh owek2 mb mpe mutah,sya panik bgt deh.mst gmn y?oya utk awal2 gni mknny sehari brpa kali ya mb?buah ja atau sayur?

    Like

  27. Assalamu’alaikum. Mbak Riana, boleh kenalan ya. Saya tertarik banget sama pengalaman BLW Raya. Kebetulan anak saya mau dikasih mpasi seminggu lagi. Anak pertama saya (3y 3m) makannya susah (picky, lama & sering GTM) jadi anak kedua ini mau coba pake BLW aja. Saya sudah baca buku tentang BLW & yg kurang referensi adalah mengenai jenis makanan lokal Indonesia, khususnya di Jawa.
    Nanya beberapa pertanyaan boleh ya.
    1. Alpukat dikasih sama kulitnya apa ga pahit? Atau jadi bikin anaknya ga doyan.
    2. Pir & apel bisa dikasih tanpa dikukus ya? perlu dikupas kah?
    3. Labu siam kukus perlu dikupas ga?
    4. Kalo jeruk dikasih yg jenis apa? kalo jeruk baby bukannya susah dipisahin per satuan ya.
    5. Kiwi motongnya gimana? rasanya terlalu asam ga?

    Like

    • Halo mbak, maaf telat jawab dan to the point yah.. Baru lahiran anak ke-3 soalnya 😀

      1. Alpukat yang saya pake gak pahit sih mbak, kulitnya… Tapi memang beda jenis dengan yang di Indonesia. Gak tau ya apa yg di Indonesia pahit? Coba dites dulu sama ibunya 😀

      2. Saya gak pernah ngasih dlm bentuk dikukus juga saya biarkan dengan kulitnya. Tapi pilih2 juga, jangan apel washington yg kulitnya chewy banget.

      3. Labu siam dikukus, hilangkan getahnya dulu dengan digosok2 pake garam lalu bilas.

      4. Saya sembarang sih mbak jeruknya haha, tapi memang yang bisa dipisah dan digenggam, jadi bulirnya besar-besar. Waktu itu juga gak manis, cenderung seger. Tapi anaknya asik-asik aja. Sampe sekarang (umur 5 tahun), Raya penggila jeruk. Yang asam sekalipun tetep hajar bleh 😀

      5. Dikupas trus bagi 4. Kiwi ada juga yg manis kok… Kalo saya gak masalah sih walaupun sedikit asam/seger 😀

      Like

  28. salam kenal bu Riana. mau tanya ni. kalau pisang, alpukat, pepaya gt dikasih k anaknya gmn y? dipotong sebesar apa? soale itu kn buah2 yang teksturnya mudah hancur.

    Like

    • potongnya tetap seukuran jari mbak.. memang teksturnya hancur, tapi itu juga cara supaya anak belajar tekstur. nanti dari yang hancur itu suka dia jilatin juga kok hehe. oya, kalo alpukat saya potong dengan kulitnya.

      Like

  29. Assalamualaikum mba riana,interest bgt dengan metode BLW ini,anak k 3 saya 3 hari lagi 6bln,mudah2an bisa lancar ber-BLW … kayaknya yg harus lebih di siapin mentak emaknya ya di banding baby nya hihihi … doain mudah2an lancar ya mba … pertanyaan yg ada d kepala saya udah pada d tanyain ibu2 yg nyasar dluan k blog ini … makasih banget infonya mba riana …

    Like

  30. Aslm mba, nice share skali. Sy pakai blw mulai umur 6m. Hari pertama anak sy hanya melihat makanan. Bbrp hari kemudian sampai 7m anak sy sudah bisa bermain dg makanannya namun belom sampai masukin ke mulut. Hampir putus asa nih krn ketika kontrol, dsa blg walaupun blw, anak tetap harus disuapin biar ada makanan yg masuk krn asi sudah tgl 60%. Akhirnya 4 hari ini sy coba membuat tim, alhasil anak nangis gk karuan. Sedih deh, combine dg blw , si anak jg masih blm bisa masukin makanan ke mulut. bgmana ya cara mengatasinya?

    Like

  31. Assalamualaikum Mbak,

    Alhamdulillah bisa nyasar ke blog ini, jadi menambah wawasan ut BLW, ut BLW pertama kalinya bagusnya dikasih apa yah mba? adakah referensi menu BLW mbak yg bisa di share?

    Terima Kasih

    Like

  32. Hai mom.. keikutan nyasar juga d blog nya.. hihii anak saya bulan depan 6 bulan, rencananya sy pengen menerapkan metode BLW ini, kira2 yang di butuhin pertama saat BLW itu apa saja ya mom, atau sudah pernah di share sblmnya?? Thankyou

    Like

  33. Assalamu’alaikum mba..
    Mau tanya dong..kalo makan buah kayak apel atau pir perlu dikukus dulu kah? Ini anak saya baru masuk 6 bln..

    Like

    • bisa digrind lalu dibuat pancake, dan campuran2 lain pengganti tepung.. atau dibuat bubur untuk belajar pake sendok sendiri (ini sebaiknya kalo sudah agak besar sih, sekitar 10 bulan-an)

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s