BLW (Baby-Led Weaning)’s Diary: Usia 8-9 Bulan

blw 8-9 bln

wow, semakin kesini ternyata semakin gak sempet mo nulis review BLW. selain karena udah mulai balik lagi ke Swedia, Raya yang makin gak bisa diem dan ditinggal lama, juga karena mood males nulisnya kumat lagi hehehe.

review 8-9 bulan ini akan diawali dengan berita baik. alhamdulillaah, setelah di tes darah lagi, alergi telur Raya udah hilang! dimulai dari cerita ke dokter sini, ” dok, saya tu ngasih kuning telur ke anak saya, tapi emang telur organik sih (wedeww, bingung njelasin telur ayam kampung ke dokter swedia) dan ternyata gak apa-apa lho dok.” trus kata dokternya, “wah, masa? kalo gitu kita tes lagi aja deh alerginya.” daaaan alhamdulillaah lagi, baik udang maupun kacang pun Raya juga gak alergi. tenang rasanya, selain bebas berkreasi masak buat Raya, ibunya juga bebas melahap makanan apapun =))

oya, makanan Raya udah mendekati makanan orang dewasa pada umumnya lah. karbo+lauk pauk dengan sarapan tetep buah.

  • SUDAH MAKAN APA SAJA?

    Buah:

    plum, jeruk, pir, apel, melon, semangka, alpukat, belimbing, jambu air, pisang, alpukat, mangga, strawberry, pepaya + sawo (jangan ditiru, harusnya sawo 12+ xixixi, alhamdulillah Raya doyan dan gak ada masalah) + kiwi

    Sayuran:
    lobak, brokoli, kembang kol, buncis, labu siam, baby corn, zucchini, kacang panjang, seledri, terong ungu, paprika hijau, wortel, timun + sawi hijau, sawi putih, bayam, jamur.

    Karbohidrat:
    kentang, beras putih, labu parang, dan gandum (oatmeal), beras merah, labu kuning, singkong, ubi ungu, ubi cilembu, dan rice spaghetti +roti
    .

    Protein Nabati dan Hewani:

    daging ayam, daging sapi, kacang merah, kacang hijau, tahu, tempe + red lentils, salmon, tuna

    DAIRY PRODUCT:

    butter, keju + yoghurt, krim masak
    .
  • JADWAL MAKAN
    bangun tidur: buah
    jam 9-10: sarapan (bubur ato yoghurt, kadang makanan berat)
    jam 12: makan siang
    jam 3: buah
    jam 5-6: makan sore
    .
  • REAKSI TERHADAP MAKANAN
    nah, poin pentingnya adalah, mulai umur 8,5 bulan Raya sesekali disuapi. selain saya yang pingin, Raya juga (kadang) gak menolak. buat saya pribadi sih gak apa-apa, toh esensi BLW bukan hanya anak bisa makan sendiri, tapi bagaimana anak mengontrol makanannya sendiri. selain itu, tujuan paling utama saya adalah membiasakan Raya bisa mengunyah sejak dini dan tidak menolak tekstur makanan apapun bentuknya. berhubung punya pengalaman adik yang baru bisa ngunyah setelah hampir lulus SMP (beneraaan, makannya bubur/nasi-sop tiap hari), maka saya meniatkan sejak dini bahwa Raya gak boleh kaya gitu. dan alhamdulillah, berhasil. jadi bagi saya sih, BLW Raya bisa dibilang udah menunjukkan hasil manisnya =) udah hampirrr gak pernah oek oek (paling kalo mulutnya kepenuhan aja *doh -__-“) dan sejak umur 8 bulan udah bisa ngunyah ayam bertulang, burger daging, tanpa masalah. Raya udah makan seperti manusia  dewasa lah *kecuali bagian acak-acakannya hehehe
    .
    mengenai picky-eater, well, ada yang bilang it’s on the gene. mudah2an aja Raya gak seperti ibu tapi ikut bapaknya hehe. meskipun pada akhirnya sekarang Raya udah bisa nunjukkin preferensi terhadap makanan. ada yang dia suka banget, gak suka, gak begitu suka, biasa aja, dll. buat saya. it’s not really a problem. pelan-pelan aja. toh emang makanan Raya masih minim bumbu. who knows nanti kalo makanannya udah bergulgar hehehe.
  • PUP dan SEMBELIT
    normal, setiap hari. alhamdulillah gak pernah sembelit lagi hehe.
    .
  • TIPS dan TRIK
    kalo ada yang mau nyari inspirasi RESEP BLW atau MAKANAN APA YANG BISA DITERAPKAN, saya buka album foto yang ini buat publik hehe. siapa tau ada manfaatnya.

demikian diary BLW Raya kali ini =)

7 thoughts on “BLW (Baby-Led Weaning)’s Diary: Usia 8-9 Bulan

  1. hai mbak,salam kenal 🙂 terima kasih info nya ya mbak. mbak, saya mau nanya. kebetulan anak saya jg blw. tp skrg pup nya seminggu skali dan keras. dia smp nangis nangis klo pup . dan udh sebulan ini sembelitnya. apa ini krn blw ya mbak? jd ususnya lbh lama cernanya. soalnya sy perhatikan msh ada potongan sayuran utuh di pupnya. makasih ya mbak bwt sharingnya

    Like

    • hi mbak dina..
      mohon maaf sekali baru dibalas.. awal2 Raya BLW, sempet sembelit juga. tapi saya perhatikan karena dia makannya terlalu semangat, padahal kan seumur hidup baru kali itu mulai makan hehe. kalo saya, begitu sehari Raya gak pup, biasanya langung saya kasih melon. alhamdulillah lancar..
      untuk masalah potongan buah yang masih utuh itu, belum kebukti apakah karena tidak tercerna atau bukan. karena katanya, bayi yang makan bubur pun bisa jadi sebenarnya dia keluar lagi dalam bentuk yang sama. hanya saja karena bentuknya lebih cair dan halus jadi gak keliatan.
      sebenernya sih, manusia dewasa pun kalo makan makanan tertentu masih suka keliatan bentuknya kan? hehe.. insyaAllah gpp mbak 🙂

      Like

  2. hai mbak.. (mbak ato teh ya?)salam kenal ya.wuaaaaa………..sangat tertarik dengan PASI metode BLW.. aku masih cetek nih ilmunya tentang BLW, pdhal 3 minggu lagi baby ku udah MPASI (telat belajarnya, jadi malu). mba mau tanya untuk pertama kali banget MPASI dengan metode BLW, apakah macem2 buah disajiin di depan baby? terserah dia milih yang mana? atao satu persatu tiap hari?. aku masih dag dig dug nih mau BLW, karena takut salah, takut baby ntar BB nya turun, takut bla bla bla.. (heheheh banyak takutnya). tips dan trik BLW utk pertamaaa banget apa ya mba?. oiya, aku add di fb ya mba…bolehkah?

    Like

    • halo mbak Ikha 🙂
      kalo aku waktu pertama kali nyajiinnya satu-satu mbak.. biar gak terlalu “rame”, nanti malah bingung dianya hehe. biarkan dia menikmati rasa individual dari masing2 makanan apa adanya 🙂
      juga, berguna untuk tes apakah ada kecenderungan alergi atau enggak. kalo kita sajikan beberapa sekaligus, nanti ketika ada reaksi malah bingung jadinya, makanan apa yang menyebabkan reaksi tsb.
      tips dan triknya paling penting adalah sabar hehe.. jangan ikutan gemes pingin “intervensi” anak. kalo emang dia masih mau main-main, biarin aja 🙂
      siapin juga tempat duduk yang enak (bisa dipangku), yang penting duduknya tegak. sama alas makan biar gak terlalu berantakan dan kalo jatuh bisa dipungut lagi hehehe 🙂

      Like

  3. Assalamualaikum mb
    Seneng skali nemu tulisan ini
    Anak saya 15 bulan skrang lagi susah2nya makan
    Sudah saya coba berbagai macam cara dari makanan variatif dll
    dl awal mpasi sempet nyoba metode BLW tp mungkin sy yang g sabar dan waktu itu bb anak turun jadi saya suapin sampek skrg kmrn2 sih makanya lahap bgt tp skrang g mau makan kalaupun makanan masuk di lepeh lagi sedih jadinya
    Udh sy coba metode BLW lagi tp anaknya g mau 😦
    Mungkin ada saran buat saya mb?

    Like

  4. Mba … kok album yg isinya referensi menu makan nya ngga bisa di buka … padahal berguna banget loh … saya lagi semangat BLW nih anak yg k 3 …

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s