oleh-oleh dari sulawesi (2)

my second visit to sulawesi is held about 1 month ago… surprisingly, there are so many things happened around my trip… starting from this…

dari pesawat guede sampe pesawat kuecil

perjalanan yang saya tempuh kali ini adalah jakarta-makassar-pulau buton (bau bau)… dengan rombongan 5 orang terdiri dari 4 bos dan 1 asisten (silakan pikir siapa asistennya) trus transit dan menginap semalam di makassar..

sebelum saya berangkat ke bandara, suami saya, sebagai seseorang yang kapasitas di dunia terbangnya sudah sangat tinggi, bilang sama saya,
Ibra (I): yang, nanti kalau kapan2 kita naik pesawat airbus, nanti kita pilih tempat duduk yang berdua di samping jendela ya…
Istrinya Ibra (II): lho, emang pesawat airbus, komposisi tempat duduknya beda kayak pesawat-pesawat boeing domestik ya? (bertanya dengan penuh kepolosan)
I: iya.. jadi kalo airbus itu komposisi duduknya 2 4 2.. (kelas ekonomi pastinya, hehe)
II: waw… biasa kemana aja sih pake airbus? ke luar negeri aja ya? (tergantung sih, airasia ke singapur doang mah gak pake airbus:p)
I: gak juga… aku waktu sering ke aceh pasca tsunami itu garudanya selalu pake airbus, soalnya kan tripnya lagi peak, banyak orang-orang NGO dateng..
II: wooo, iya..

and it happens,
pantes aja saya heran… kok ruang tunggu jadi bejubel-jubel gini ada apa ya? masa kapasitas pesawatnya lebih kecil dari kapasitas ruang tunggu… dan kalo penumpukan orang ini terjadi karena gabungan sama orang-orang dari flight ke daerah lain kok kayaknya juga gak mungkin… gak biasanya garuda kayak gini…
sambil saya terus mikir-mikir, bos saya dateng dari lounge (hiks hiks) dan bilang bahwa kita akan sepesawat sama rombongan gubernur sulsel yang abis conference di jakarta (bos saya ketemu di lounge pastinya)…
gak lupa, bos saya yg lain bilang, “riana, udah siap ya nanti perjalanan kita dari makassar ke bau bau bakal naik pesawat kecil lhoo.. pesawat merpati bukan boeing..”
“oh oke, pak… can hardly wait hehe”

dan ketika saya menjejakkan kaki ke pesawat, o my God, it is so airbus, hahaha (kampungan dan norak sekali)… it happens.. it happens.. :mrgreen:
terimakasih kepada bapak gubernur sulawesi selatan (di kelas bisnis) yang membawa banyak rombongan sehingga pesawat boeingnya gak cukup dan akhirnya membuat saya berkesempatan untuk naik air bus (walaupun pastinya di kelas ekonomi)… yihaaaa…

transportasiudara.wordpress.com

foto ini hanya untuk memudahkan visualisasi, hehehe

akhirnya… sampe di makassar menjelang tengah malam, besok paginya langsung bergegas ke bandara lagi… berhubung flight ke bau bau cuma ada selasa-jumat-minggu dan masing-masing cuma 1 maskapai (merpati) dan cuma 1 kali PP dalam sehari. saya agak dagdigdug juga menantikan pesawat yang akan saya naiki seperti apa tipenya… daaan… ketika pesawat itu tiba, alhamdulillah… gak se”parno” bayangan saya… pesawatnya gak pake baling-baling kooookk,, hehe.. seat-nya emang cuma 50 orang sih,, dan sebelumnya saya sempet nanya juga sama suami saya,
II: mas, kalo pesawat kecil tu pake AC juga gak sih?
I: ya iyalaaaaaaahhh, kamu pikir bis kota apa.
Heheheheheheheheh

the journey itself…

perjalanan dari makassar ke bau bau cuma sejam.. and the view is absolutely perfect. the seawater is composed from bluish to greenish… soooo perfect, subhanallah! begitu kita mendarat (di bandara yang hidup segan mati tak mau), kita langsung menuju hotel untuk istirahat. hotelnya sih sederhana, bukan hotel bintang 3 ke atas yang menyediakan 2 aqua botol standar with compliments. Ini mah hotel sederhana aja, yang disuguhin di kamar juga gak banyak kookk, cuma aqua gallon aja (merek ga jelas) lengkap dengan dispensernya hihihihi,,,

hotelnya juga ada bathtubnya,, tapi di dasarnya ada gambar donal bebek,, gyahahhaha (unfortunately I didn’t take a picture of it, padahal sumpah lucu banget,, donal bebeknya gede polllll)

oya, kebetulan saya sekamar sama bos saya (yang perempuan),, beliaunya ini udah eselon tapi harus sekamar sama pegawai kelas kontrak kayak saya hehe… pas lagi tidur2an di kamar, saya kaget denger suara gemuruh… “bu… bu… ujan ya bu?” dibukalah gorden kamar oleh beliau… “ah, enggak kok…” tapi kemudian terpampanglah dengan jelas apa yang membuat suara berisik kayak ujan…

sea… sea… and the wave…

hotel kita (meskipun bukan hotel bintang2an), ternyata sebagian terasnya langsung menyatu dengan laut… waaaaaww, udah bukan berasa di kuta lagi, tapi di phuket hihi (kayak yang udah pernah aja)

and finally, the most spectacular thing is… the dolphin live show around our hotel… tinggal duduk-duduk aja di teras belakang hotel, bisa keliatan langsung lumba-lumba di tengah laut lagi pada loncat-loncat…

going home…

oya, saya udah cerita kan di awal, kalo flight makassar-bau bau-makassar cuma ada sekali sehari? Kalo dari makassar, berangkatnya jam 10 tiba di bau bau jam 11, trus diem di bandara bau bau dan jam 2 berangkat ke makassar lagi. Kebetulan perjalanan pulang langsung disambung naik pesawat jam 5 dari makassar ke jakarta. Harusnya kalo jam 3 sampe di makassar, pesawat lanjutan jam 5 cukup toh?

Baiklah, daripadanya itu kita pun buru-buru berangkat ke bandara sejam sebelum pesawat jalan alias jam 1 teng udah nyampe buat cek in. Oya, berhubung bandara bau bau ini bandara jadi-jadian, oleh karena itu, kalo pas berangkat seatnya diisi penuh 51 orang.. kalo pas pulang cuma boleh 30 aja… (iiyy,, syereemm pake dibates2in gitu)

Check in pun beres, tapi liat punya liat, kok bandara (yang cuma sekutil itu) rame banget ya sama orang-orang beratribut? Ternyata eh ternyata…. pesawat dari makassar BELUM DATENG!!! (udah jam 1 aja gitu loh) dikarenakan eh dikarenakan pesawatnya nunggu yth yusril ihza mahendra (ooo… orang-orang beratribut itu ternyata simpatisan yusril yang katanya bakal calon presiden)..

YA AMPUUUUNN, ini udah jam 1 loh! Dan katanya pesawat baru nyampe jam 3 siang alias mepet berat sama jadwal connecting kita. Coba aja, pesawat nyampe jam 3 tapi kan baru bisa jalan lagi jam 3.30 sore…

Duh, keselnya minta ampuuuunnn….

Akhirnya, rombongan yusril pun tiba sesuai jadwal (jadwalnya dia! Bukan jadwalnya pesawat, huh)… berhubung bandaranya seperti saya bilang tadi cuma selebar daun kelor,, jadi tu rombongan dengan jelas keliatan di depan mata… ada yang menarik sih, ternyata ibu Rika Kato sekarang pake kerudung… ummm… lebih cantik…

Anyhooo, akhirnya kita berhasil dengan selamat duduk di pesawat…

waktu menunjukkan pukul 3.15 (oh c’mon…)…

tunggu ditunggu…, kok ga jalan2 juga ya?? Trus kayak ada mas2 mondar-mandir ke dalam kokpit (kalo di soekarno hatta mah kayak mas2 angkasa pura gitu, ntah apa kalo di bau-bau)

waktu menunjukkan pukul 3.30…

(ini ada apa seh???)

Gak taunya tu mas2 akhirnya membuka suara di depan khalayak ramai “para penumpang sekalian, seperti kita ketahui dalam memberangkatkan penumpang, pesawat yang diberangkatkan dari bandara ini harus memenuhi ketentuan yang telah ditetapkan, untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan…”

(ada apaan lagi nih?!?!)

“oleh karena itu, kami memohon kerjasama dari penumpang sebanyak 4 orang agar dapat turun dari pesawat karena pilot tidak akan menjalankan pesawatnya sampai beban berat dapat berkurang sesuai ketentuan”

(MASYA ALLAH!!! Mana ada yang mau turun kaleeeee)

Selidik punya selidik, ternyata agen tiket menjual tiket pesawat lebih dari 30!!

Ya ampuuuuuuuuuuunnnnnnnnnnnn

Hancur minang.

Singkat kata, setelah sewot2an selama setengah jam gak ada yang mau turun, akhirnya ada bapak2 chinese yang dengan sukarela mau turun, ditambah 1 keluarga…. gak tegaaaa banget ngeliatnya… HUH, ini gara2 agen tiket yang ga becus!!!

Dan akhirnya… kita sampe di makassar TEPAT JAM 5 aja GITU LOH… pesawat yang sedianya mau ngangkut kita ke jakarta bener2 terbang di depan mata… HUAAAAA….

Nasip, nasiiipp… setelah terlunta-lunta dan akhirnya mendapatkan tiket jam 8… kita pun mendapat kepastian bahwa pesawat delay sampe jam 9.30 malem…

A very pathetic story.

Pesan Moral:
selain peribahasa berakit-rakit ke hulu berenang-renang ke tepian: bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian, kayaknya akan sangat bijak kalo ada yang nyiptain versi antonimnya.. BERSENANG-SENANG DAHULU, BERSUSAH-SUSAH KEMUDIAN…

Hiks hiks hiks hiks hiks hiks hiks hiks hiks hiks hiks hiks hiks hiks hiks hiks

3 thoughts on “oleh-oleh dari sulawesi (2)

  1. he….he…
    ngemeng2 tentang pesawat…..saya pertama kali naik pesawat dari gorontalo ke makassar, waktu itu pake yg jenis fokker 28…..kuecil banget (panjang total ngak lebih dari 30 meter)

    maklum waktu itu bandara di gorontalo belum bisa nampung pesawat gede wekekekek. kalo airbus yg datang….bisa ambruk tuh bandara hi..hi..

    Like

  2. Pingback: ketemu orang terkenal « ada cerita apa hari ini??

  3. Pingback: janji terakhir « ada cerita apa hari ini??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s