Polisi Jerman (Freiburg tepatnya)…

Suaminya Riana wrote:

Menghabiskan 3 hari di Freiburg, Jerman menghadirkan pengalaman yang tak terlupakan. Saya kebetulan berpartisipasi dalam International Journal of Arts and Science Conference yang diadakan di Gottenheim (10 menit dari Freiburg main station)..Cerita seriusnya nanti akan saya update. Bagian ini bagian2 yang gak serius tapi berkesan..

Singkat cerita
Pada hari pertama konferensii (Senin 1 Desember), mata sudah lelah, badan pegal2..karena nenteng2 bawaan dari bandara Basel. Niatnya langsung ke hotel tidur leesss…trus bangun pagi seger..Eh..dikagetin suara “ticket..ticket”..Polisi (?) atau petugas tiket memeriksa satu2

Ndilalah kersaningalah…tiket saya kok ya….gak ada (As usual..apalagi ini lawatan tanpa istri yang biasanya rapi jali membukukan segala macam tiket dan segala antah berantah kertas2 dengan rapi)

Jadilah saya digelendeng ke luar..dan pas di depan toko Natal yang lagi “jingle bell..jingle bell…” sungguh kontradiksi dengan hati saya yang kacau, mata yang sudah merah.Segala isi map diaduk2. tidak juga ketemu. Si pak-pak nya insist “udah loe bayar 40 Euro beres”. Si pak-pak nya juga mulai kesal, pas dia nanyai passpor, saya juga agak lama ngeluarinnya karena passpornya juga ada di tumpukan kertas presentasi dan jadwal acara…Akhirnya saya sudah berniat pasrah..Ya udah deh kehilangan 40 E.

Tapi pikir saya, ini harus diperjuangkan karena saya nggak ngelindur tadi pagi beli 24h tiket yang artinya smpai dengan malam itu masih valid.

Lama-lama, di depan toko Natal itu jadilah kita obyek tontonan setengah lingkaran dengan orang-orang pengen tahu “ini ada apa ya..”.Pikir saya..wah ini martabat bangsa dan negara dari Sabang sampai Merauke nih, palagi si pak-pak nya secara demonstratif ngomong agak keras sambil baca passpor saya “the Republic of Indonesia”..Saya sempat menengok senyum pahit senangnya si pak-pak..Dia ngeyel lagi ” loh mana visa Jerman nya?”, saya jelasin “lah itu kan visa Swedia visa Schengen”..Asli otot2an..Entah kekuatan darimana saya juga gak tau, tapi saya mulai rileks waktu dia mbaca paspor saya sebelumnya..

Detik2 terakhir, akhirnya saya merogoh suatu serpihan kertas di jaket winter, entah dari kantong yang mana..Dan tarra…tiket! Eh..si pak-pak nya masih ngeyel “gak bisa!”, Untung, petugas yang kedua (jadi mereka 2 orang) bilang “Bisa..Ini valid kok”..

Alhamdulillah…

Sontak ..penontong senang, sebagian tepuk tangan, yang pasti semua tersenyum2 (semoga sama dengan senyum senang saya “memenangkan kontes malam itu”..) ..Pulang ke hotel, hati senang, lapang dan menang.

Wuih…

3 thoughts on “Polisi Jerman (Freiburg tepatnya)…

  1. oalaaaa lagiiii ahhh!!

    kok sama ya dengan diriku?

    ….untungnya pantatku itu nempel…kalo enggak nempel, mungkin udah sering ketinggalan di shinkansen!

    kok yaaa selalu muepetttt kalo ngejar kereta….hihi aku masih berasa naek KRL kayaknya!

    atau naik angkot…..”bang aku tambahin lima ribu….anterin sampai depan rumah ya!”

    hihi……..INDONESIA IS THE BEST!!

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s