my POSITIVE story :)

pagi itu, 2 September 2010, hari ke-23 ramadhan, seperti biasa bangun sahur dan manas-manasin makanan. udah 2 minggu saya dan suami balik lagi ke Swedia dan kuliah pun udah dimulai 4 hari…

beberapa hari sebelumnya, sempet ngecek stok testpack s*nsitif yang dibawa dari Indonesia (masih buanyak karena emang gak pernah dipake, hehe) dan ternyata bakal kadaluarsa 7 bulan lagi… selama 2 tahun tinggal di Swedia, saya gak pernah sekalipun mengetes pake testpack. daripada sayang, iseng saya nyoba make kali ini. kebetulan situasinya lagi pas… udah telat 2 minggu (kesepakatan tidak resmi dari saya dan si suami, kalo udah telat 2 minggu baru kita pake testpack, makanya tu testpack ga pernah kepake soalnya paling mentok telatnya seminggu trus dapet deh huehehe). lagian, saya emang gak punya siklus haid yang teratur, apalagi pas kuliah. wiiii acak kadut deh. alhamdulillah setahun lebih ini, sejak tinggal di Swedia, jadi mulai “berpola”. gak begitu pas hitungannya tapi sekitar 30-35 hari sekali saya dapet.

oya, saya sendiri sejak bulan April 2010 sedang dalam masa investigasi di rumah sakit disini untuk kasus lama memiliki keturunan. karena udah 4 tahun belum ada tanda-tanda, akhirnya kita nothing-to-loose periksa ke RS disini. mumpung gratis =)

suami gak ada masalah, sementara saya sempat dideteksi sedikit kelebihan hormon prolaktin (hormon yg umum dimiliki ibu menyusui dan menyebabkan mekanisme KB alami).. batas normalnya 400 sementara saya 403. setelah tes yang lebih intensif, alhamdulillah ternyata hasilnya normal… dokter bilang, hormon ini sangat berpengaruh pada keadaan psikis kita,  apakah sedang stres/tidak, mungkin waktu tes yang pertama itu saya lagi banyak pikiran..kata dokternya. dan tes yang pertama itu hanya screening (sekali ambil darah), sementara tes kedua, 2,5 jam saya berbaring di RS dan diambil darah tiap 30 menit sekali selama 5 kali. alhamdulillah sekali lagi, hasilnya normal.. malah sempet jadi PD karena hormon prolaktinnya di awal sempet tinggi, siapa tau nanti ketika saya menyusui ASI saya lancar jaya, hehe.. gitu pikiran saya waktu itu (amiiiiiiin!!).

liburan summer pun tiba, saya dan suami kembali ke Indonesia. sebelum libur summer, dokternya bilang, “saya belum memberikan penanganan apa2 yaaa, karena ini masih masa investigasi, kita cari tahu dulu, ada masalah apa sebenernya…” trus dia bilang, “bulan Agustus nanti setelah liburan, kalo udah dapet haid balik lagi sini.. nanti kita tes HSG buat tahap selanjutnya, untuk tau apakah ada penyumbatan di rahim atau enggak..

nah, faktor inilah yg juga menjadi salah satu pendorong waktu itu untuk mengetes pake testpack. kok bulan Agustus saya sama sekali gak haid? terakhir haid pertengahan Juli.. padahal kan saya harus tes HSG untuk melanjutkan proses investigasi. akhirnya, setelah selesai sahur, masuklah saya ke toilet, gak bilang sama suami kalo saya mau tes pake testpack..

setelah pipis, perasaan masih tenang. bener-bener tenaaaanngg dan gak punya ekspektasi apa2. tunggu beberapa detik.. 1 garis mulai muncul. perasaan saya selanjutnya? biasa aja, soalnya sebelum2nya kalo cek memang cuma 1 garis yang muncul =)

beberapa saat kemudian, tepat sebelum saya akan membuang hasil testpack, garis yang 1 lagi mulai muncul. dan JELAS. sangat jelas. sekarang hasilnya jadi 2 garis. saya cuma bengong beberapa detik, mencoba mencerna apa artinya. lalu mendadak air mata tumpah membanjiri muka…… saya pun langsung memanggil2 suami. sebenernya suami juga curiga, pasti ada sesuatu. karena kalo hasilnya negatif, biasanya saya cuma keluar dari kamar mandi sambil senyam-senyum trus bilang, “negatif maass” , dan terakhir saya bilang itu waktu kita masih tinggal di Indonesia 2 tahun yg lalu… =)

suami saya girang setengah mati sementara saya masih aja nangis… habis itu, kita malah jd belum yakin, apa ini hasil tesnya bener? perasaan saya rasanya campur aduk waktu itu, antara syukur yang tidak terkira dan khawatir kalo2 testpacknya salah.. kita langsung buka laptop dan browsing foto hasil testpack yang positif. belum puas juga, buru2  ngebuka website s*nsitif trus langsung chatting sama  CS yang lg online. hasilnya… tetap menjurus ke arah yang sama: POSITIF.

seketika dunia rasanya berhenti berputar lalu mendadak berputar lagi dengan rotasi yang lebih kencang dengan taburan bunga-bunga =)

ahhh,, pagi itu, gak akan ada yang bisa melukiskan bagaimana perasaan saya dan suami.. =)

PS: 2 minggu setelah saya sadar kalo saya hamil, pihak rumah sakit menelepon karena saya gak kunjung datang untuk tahap investigasi selanjutnya. kebetulan saya lagi kuliah ketika ditelpon dan mereka akhirnya menelpon ke hp suami saya. yang menelpon adalah bidan (asisten dokter) yang gak bisa bahasa Inggris, ketika suami saya bilang saya hamil, jadi sepertinya gak melanjutkan program selanjutnya, wah bidannya ikut seneeeeenngg sekali. dengan terpatah2 kata dia bilang congratulation berkali-kali (disini, RS penanganan masalah infertilitas dan klinik kehamilan terpisah tempatnya). alhamdulillah, kasus saya di RS itu pun ditutup, bahkan ketika belum sampai tahap penanganan. saatnya saya membuka “kasus” baru di klinik kehamilan. betapa Allah Maha Besar =)

rabbi hablii milla dunka dzurriyatan thoyyibah. innaka samii’ud du’aa.

rabbanaa hablana min azwaajina wa dzurriyatina qurrota a’yun, waj’alna lil muttaqiina imaaman…

alhamdulillah waa syukrillah.. mohon doanya agar senantiasa dilancarkan dan dimudahkan sampai harinya tiba. hari dimana saya bisa memeluk dan mencium anak saya =)

— ditulis ketika kakak sudah 32 minggu di dalam perut ibu. cinta dari bapak dan ibu selalu untuk kakak.. :* —

11 thoughts on “my POSITIVE story :)

  1. wah udah 32 minggu ya mbak.. kalo si adek udah sekitar 34 minggu. perkiraan lahir 12 april. wah deketan.

    melihat sik kakak yang baru muncul 4 tahun setelah pernikahan, saya jadi kebayang mas ibra dan mbak riana pasti sudah puas menikmati bulan madu sebagai pengantin baru (dulu). tapi tidak dengan saya dan farida. kurang lebih tiga minggu setelah pernikahan, si adek sudah “mengganggu” urusan bulan madu kami. ya tahulah ibu hamil bagaimana. nyium sedikit saja aroma tubuh suami, dia langsung howek-howek. akhirnya waktunya tidur, saya di ujung ranjang, farida di ujung ranjang yang lain. di tengah2nya guling sebagai garis perbatasan wilayah masing2–sambil sedikit dongkol. hehe.. nyium aroma anduk juga begitu. penciumannya jadi tajam. kadang2 sedikit “perang” karena dia sedikit rewel (soal makanan dsb). baru setelah farida dalam keadaan “normal”, saya suka bilang ke dia, “kita kan mestinya masih menikmati bulan madu pengantin baru. paling tidak enam bulan seseorang menikmati bulan madunya. lha kita baru beberapa minggu nikah sudah kayak pengantin “bau”.” hahaha…

    yah, ada-ada aja ya cara Allah mengahdirkan buah hati… semoga kelak keturunan kita jadi anak yang sehat dan baik lahir-batin. amin.

    Like

    • hehe.. saya jadi tau dari sudut pandang yang berbeda nih. betul sekali mas Juman, selalu ada hikmah dibalik semua rencana-Nya..

      insyaAllah saling mendoakan ya mas Juman dan mbak Farida.. kalo saya perkiraannya 3 Mei.. nanti kalo pulang ke jakarta kenalan ya =)

      Like

  2. Alhamdulillah…begitu Allah menetapkan tidak ada yang sulit bagi-NYA,semoga amanah Allah yang paling berharga ini menjadi keberkahan dari dunia sampai akhirat Amiin

    Like

  3. Merinding aku bcanya… Aku jg bru testpack tdi pagi. Hsilx sh +, tp msh dagdigdug jg apa bnr2 hmil, ak sdh mnikah 1thn lbh mba, pgn priksa kdkter. Tp takut..

    Like

  4. Pingback: Allah Sebaik-baik Pembuat Rencana | Keluarga Ibrahim

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s