hari pertama di gothenburg

alhamdulillah.. nyampe jugaaa…

setelah sempet ada huru-hara di soekarno hatta (cerita menyusul). akhirnya sampai juga di gothenburg, sweden!

kenapa bisa terdampar disini? because my husband is taking a PhD degree here, at chalmers university of technology. dan saya? sedang berdoa dan berusaha mudah2an bisa ikutan sekolah, amiin.

kesan pertama: banyak banget orang baik disini! sampe-sampe suami saya bilang, “ini yg orang timur yang mana ya?” pokoknya luar biasa deh.. hopes everything will always going well, amiin (lagi).

kita rinci orang2 baik disini:

1. waktu nunggu connecting flight dari frankfurt ke gothenburg, tentunya saya dan suami dengan bijaknya nyempet2in foto2.. berhubung tripod ditaruh di koper, jadi dengan terpaksa harus nyari dudukan buat standing camera. tak disangka tak dinyana pas lagi repot2nya datang bapak2 paruh baya dan menawarkan untuk foto-in aja gitu loh! ini klo di jakarta jangan2 udah saya curigain yg enggak2..

duh, masih kebawa otak curigaan-nya, hehehe..

2. waktu di pesawat, saya dan suami duduk sebelahan sama perempuan sebaya saya. saya udah curiga whether if she came from one of those arabic countries. setelah spak spik tanya2, ternyata dia WNS (Warga Negara Swedia (? hehe)) yang root-nya datang dari Marocco (which is bukan arab tapi afrika). Namanya Karima, dan fortunately dia juga moslem. pas kita lagi nanya2 ttg waktu sholat, dia bilang gini:

i’m sorry but i just came from marocco for my holiday, so i didn’t know what time exactly we have to praying. but maybe i can scanned you a schedule from mosque. can i have ur email?

hmm.. yang kayak2 gini kayanya susah nyarinya di jakarta..

3. hari ini diniatin untuk keliling2 kota, either by bus or by tram. berhubung nubie, jd harus tanya2 orang nih. pas lagi nunggu di bus stop, kita ketemu perempuan sebaya saya lagi (tp yg ini bule). dia nanya dari mana asal kita, setelah kita jawab indonesia, responnya adalah: i’m surprise that you have a good english! (hahaha.. blm tau aja dia.. tar kalo udah ngobrol 15 menit baru ketawan belibetnya –> terutama saya :mrgreen: ) nah, baru sampe situ aja dia udah nulisin alamat email dan rumahnya utk kemudian bilang,

do u like to having a cup ofย  tea? please come to my house, and we can have a cup of tea together!

ya ampun.. betapa baiknya!

oya, karena kebodohan kita (dan kegagapan dengan dengan bahasa signboard yg aneh -walaupun orang sana bisa bhs inggris semua-) kita naik bis tanpa “modal” apa-apa.. akhirnya dia aja gitu yang “bayarin” pake kartunya.. duh, hutang budi perasaan banyak amat!

anyway, disini bepergian yang paling murah adalah dengan bus/tram yang aksesnya dengan pake kartu trus ditempel ke scanner di dlm bus/tram. belinya bisa bulanan bisa ketengan (10 x pp). kita beli yang bulanan, harganya 310 swedish krone alias kira2 496000 rupiah.

4. orang paling baik yang kita temui adalah supervisor-nya suami saya yaitu prof. erik. duh baiknya gak ketulungan. udah nyariin rumah, trus akhirnya nggratisin rumah, trus barusan dibawa ke rumahnya, ndilalah istrinya juga sama baiknya!

i’m sorry, but if i know u will come here today, i can make u an apple pie. next time u have to taste my apple pie!

akhirnya kita ngopi2 trus makan roti.. trus dikasih apel dari pekarangan rumahnya.. ya ampun very nice people! gak abis-abis kalo nyeritain kebaikan profesor-nya suami saya itu. lain waktu kayanya saya harus bikin topik khusus ttg beliaunya.

yup, it’s a wrap for now. we have to prepare ourself for tomorrow. our very first time having ramadhan together, di negeri orang pula. (iya lho, saya baru nyadar ini ramadhan pertama saya dan suami bareng2, maklum walaupun udah 2 taun nikah tapi kemaren2 masih hidup kepisah)..

maaf lahir batin yaa buat semuanya. semoga ibadahnya dilancarkan dan mendapatkan barokah. amiin.

welcome a new life!

welcome, new life!

20 thoughts on “hari pertama di gothenburg

  1. ship, pokoknya cari ilmu yang bnr, tuk mabk yu ku, mat menikmati kebesaran Allah nun jauh di sana, mog cpt blajar ngerasain the other view, rasanya jadi minoritas.. keep smile

    Like

  2. ndang gawe anak, mumpung swedia adem. neng jakarta kan panas. Mungkin embrionya nggak tahan suhu 40 drajat.

    Like

  3. teh selamat yea. apartemen ipal sama teteh udah di pake kng agus lho… mau party hura-hura. katanya nya bunda blognya harus sering2 di update. bunda penasaran mana tukang sapu yang kalo di indonesia udah jadi pemain sinetron .

    Like

  4. @ goncecs

    amiin amiin mas goncecs.. trimakasiii :mrgreen:

    @ kucingkeren

    trimakasii.. ๐Ÿ˜‰ blognya ada 2 ya mbak? aku bertamu dulu yaaa..

    @ varih

    iya mas varih, amiinn.. matur suwun.. ๐Ÿ˜‰

    @ shah ahmad dhirraja Dzickra rabbana

    amiin pokoknya amiin (walaupun bbrp kalimat ga ngerti, gyahaha…)

    @ fikri

    heheheheheheeh.. ada lagi fik, namanya daniel petugas kantor pajak. guantengnya dan buaik minta ampun. tp walaupun aku terbengong2 ngeliatnya, ipalnya gak cemburu.. soalnya tau mereka ga akan mau sama aku :mrgreen: DAN BEGITU PULA SEBALIKNYA YA MASS.. =p

    @ diriku sendiri

    lhooooo.. ini ngumpul semuanya disini hihihi..

    Like

  5. Saat ini, 15 menit kedepan kami akan buka puasa. Kami buka duluan yaaa? Ooo.. yaaa, di gothenberg jadwal pauasanya durasinya berapajam yaaa..? Imsak jam berapa ? Trus Maghrib jam berapa? Sudah nemuin islamic center blom?

    Like

  6. Kira2 jumlah komunitas muslim gi gothenburg banyak nggak yaa? kalau banyak dari bangsa mana yang dominan turki, india/pakistan atau arab. Kira-kira cari masakan yang taste indonesia bisa nggak? masa mau makan hamburger truss…?

    Like

  7. @ Shah Ahmad Dygdaya Verieszhay Ramadhanz (alias mas Bobby, hehe)

    disini karena sudah autumn dan mau masuk winter, maka puasanya dari hari ke hari akan semakin pendek. sebagai gambaran, hari pertama puasa imsaknya jam 4.15, maghribnya jam 8.15. sedangkan hari terakhir puasa imsaknya jam 5.15 dan maghribnya jam 7.00.

    islamic center blm ketemu, tp masjid sudah ketemu.

    komunitas muslim seluruh swedia jumlahnya sekitar 400 000 orang DAN hanya separuhnya yg puasa. biasanya yg agak bandel orang iran yang “terbebas” setelah keluar dari negaranya.

    muslim disini (yg aku liat pd pake jilbab ya) banyaknya dari negara2 afrika atau negara2 pecahan soviet yg cantik2 itu.

    kalau beli bahan makanan yang sesuai selera, bisa ke Thai Market (aku kemaren beli kangkung, cabe, tauge) dan kalau mau daging yg halal ke supermarket2 arab (ada sosis, daging, dll) TAPI ya itu.. harganya muahal bgttt..

    Like

  8. Emang disitu ada buka bersama ya. Perbekalan yang kamu bawa dari jatinom masih ada. Trutama sambel pecelkaemi. Ri britanya di Up date dong, yang ada gambar2nya.Kok sepi banget kotanya, kayak kota mati.

    Like

  9. @ Mbak Anna

    Perbekalan masih ada, bumbu pecel baru kepake sekali :mrgreen:
    iya hari ini buka bersama sama komunitas muslim di kampusnya mas ibra.

    Kalo foto2 yg pertama itu emang pas pagi-pagi dan hari minggu pula, jadi ya sepi.. Tapi emang relatif sepi sih disini, orang penduduknya cuma 600.000an aja kok.. Kalo di city center ya lumayan rame lah,, Gerai2 Body Shop, Zara, gitu2 juga ada ๐Ÿ˜‰

    Like

  10. Maksudku sambel pecel kasemi njatisari? google eart nya ditandain dong? sory mintanya norak2. Pada sempet tadarusan ga. juz berapa? Mumpung Allah lg great sale pahala.

    Like

  11. Ibra write

    alhamdulillah sebuah kebahagiaan besar pernah menikmati mejadi Muslimdi sebuah negara yang super mayoritas (walapun dari sisi jumlah) dan sebagai minoritas…

    Puasa lebih pada refleksi menahan diri untuk tidak berpikir negatif, mencemooh (tentu dalam hati) dan mensyukuri diri telah di granted sebagai seorang Muslim.

    Seperti kemarin, CIF (Chalmers Islamic Foundation) mengundang makan buka bersama. bergetar rasanya melihat Islam menjadi world wide religion yang menyebar dari Uzbekistan sampai Swedia. in contrast, di Chalmers lagi ada acara penutupan inagurasi mahasiwa baru untuk bachelor. Everybody just drunk! bau alkohol di mana2…

    Sungguh, menjaga hati agar tidak sombong, namun disisi lain mensyukuri dengan ikhlas menjadi seorang muslim adalah dua hal yang saling tabrak.

    Mushola Chalmers.
    harusnya gak disebut mushola. tempatnya di atas tangga, dibuat untuk kita saling mengenal. Berada di situ, berarti melihat wajah islam yang sangat heterogen. Bagaimana kita membaca Al Qur’an dengan tajwid (duuuh lagi2 sombong), sementara orang Pakistan membacanya seperti membaca novel (dalam hati) tiba2 udah masuk juz dua..

    Atau…
    Terheran2 melihat mahasiswa Iran kebingunganmencari batu untuk alas kepala, dibolak2 karpet gak ketemu2..(alas kepala itu seperti sajadah yang wajib ada..)

    Atau..
    Riana yang tiba2 terharu suatu hari di Mushola kita. Kenapa terharu?apakah mendengar alunan qur’an? apakah ingat ramadan di kampung?Bukan.
    Dia terharu melihat seorang mahasiwa yang guantengnya setengah mati, pake baju yang kalau ruku celana dalamnya kemana2. Tapi bisa adzan dan iqomah..(kesimpulanku..mungkin dia baru tahu bahwa Islam gak hanya untuk laki-laki, pendek, gendut, dan tidurnya ngorok tapi bener2 rohmatan lil alamin).

    Dandan..
    ah ini yang bikin desperate. Saya sering heran dengan mahasiswa China yang mati-matian match dengan dandanan mahasiswa eropa, mau dijungkirbalikin, di permak, di operasi lidah, tulang dan gigi, leverage kita memang kalah…gak tau kenapa disini buanyak cewek cantik….
    makannya pula disini saya gak pernah ngaca. apa kelihatan ndlohom, apa kelihatan ndlahim…

    mau dandan kayak apa, yang namanya tamara blezinski, cinta laura (aduh nggak masuk itungan deh..),atau kalau cowok kloningan2 alesandro del piero (seperti “kenalan” riana , si daniel, di kantor pajak) itu jamak banget lalu lalang. makannya saya berusaha menikmati menjadi penonton..
    Biarlah orang lain yang dandan habis2an..dan kita tinggal menikmati hasil dandanan mereka.

    walhasil..
    rambut landak, badan bauk baju nggak macing, adalah rutinitas sehari2. tentu gak ada yang melirik saya kecuali istri saya sendiri.

    Oh Gothenburg…mulai suka

    Like

  12. wah2.. jadi pengen juga nih… jadi kabita… ada saran mas.. supaya bisa nikah dulu trus S2 ke luar negeri membawa sang istri… heuheu…

    Like

  13. Hai Ibra dan riana!!! Selamat yaaa udah bisa melanglang buana hingga yurep? Hiburan apa yang sudah didapat di swedia, bioskop, konser2 musik apa juga banyak. Kira2 kalau toko kaset cari kaset/cd kegemaran mas bobby kaya bang haji rhoma atau film2 shah rukh khan ada nggak yaa….? Atau mungkin trio macan……..!!!?

    Like

  14. Pingback: adaptation « ada cerita apa hari ini??

  15. Wuaaaah….
    Asek…asek… di sana.
    Orangnya keren2 ya… ๐Ÿ˜€

    Pernah ke Jogja or ke Surabaya??? Orangnya kira2 kaya gitu. Cuma aga beda dikit, Jogja (jauuuuh) lebih alus, Surabaya jauuuh lebih blak-blakan.

    Tapi, mungkin ga ada yang nawarin, “can i have ur email?”
    Wong bisa ngenet saja sudah “canggih” :mrgreen:

    Like

  16. Pingback: another story of me » Blog Archive » adaptation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s