[Swedia] Serba-serbi Merawat Bayi

seorang teman menanyakan beberapa hal tentang bagaimana merawat bayi di Swedia. kebetulan, saya pun sudah punya rencana untuk menuliskannya ke dalam blog. jadi inilah dia, sedikit serba-serbi tentang merawat bayi ala orang tua viking yang saya ambil berdasarkan pengalaman dan pengetahuan yang saya miliki =)

1. penggunaan bantal

di Swedia, infant atau bayi di bawah umur 1 tahun (12 bulan) tidak disarankan untuk memakai bantal. hal ini berhubungan dengan adanya resiko SIDS (Sudden Infant Death Syndrom/kematian mendadak pada bayi). satu contoh misalnya, ketika bayi tidak sengaja muntah dalam posisi tidur tanpa sepengetahuan ortu, muntahannya bisa saja tertahan di bantal dan beresiko masuk ke dalam telinga. setelah 1 tahun, barulah boleh memakai bantal, itupun bantal yang memang di-desain khusus untuk bayi.

saya sendiri gak tau apa ini ada hubungannya dengan tidur tanpa bantal atau enggak, tapi baik kakak Raya maupun adik Bita punya bentuk kepala yang bulat sempurna. meskipun sebenarnya sih, dari pihak bapaknya juga sepertinya keturunan kepala bulat =))

2. penggunaan popok

bayi di Swedia sejak lahir sudah langsung dipakaikan popok sekali pakai (pospak). tidak ada popok kain biasa seperti di Indonesia, mungkin karena iklim yang tidak mendukung juga. matahari yang sangaaaatt jarang, kehidupan bermasyarakat yang kebanyakan tinggal di apartemen dan harus berbagi mesin cuci membuat penggunaan popok kain biasa hampir mustahil. gimana mau cuci popok segunung kalau matahari untuk jemurnya aja gak pernah nongol? atau mesin cuci yang harus antri dan belum lagi tidak ada lahan untuk menjemur baju…

walaupun, beberapa orang tua juga ada yang menggunakan cloth diaper atau popok kain modern (clodi). tapi kebanyakan hanya pada mereka yang punya mesin cuci sendiri dan tinggal di landed housing (setengah alibi hehe) πŸ˜›

oke, poin seriusnya adalah, alhamdulillah Swedia adalah negara yang sangat maju dalam persampahan. ketika kita belum bisa menggunakan popok kain, maka sebisa mungkin beli lah popok yang bertanda eco-friendly (kebanyakan memang lebih mahal harganya, tapi secara kualitas juga lebih bagus). di masa depan, akan ada unit khusus untuk mengolah sampah pospak (jangan bayangkan di Indonesia dulu deh, hiks).

Allah Maha Adil, sepengalaman saya, iklim yang dingin dan cuaca kering membuat resiko ruam popok lebih kecil. tentu kalo mengganti popoknya pun rutin ya… di Indonesia, adik Bita sempat kena ruam popok karena berganti pospak (pospak bekal dari Swedia udah habis) ke mamy poko. padahal mahal ih (nyoba beli mumpung lagi diskon), ternyata gak cocok sama si adik 😦

kesimpulan asal dari saya, jika (terpaksa) pake pospak di Swedia, beli lah yang eco-friendly dan secepat mungkin ajarkan anak untuk lepas dari pospak supaya bisa mengurangi sampah. nah, di Indonesia, iklim juga kadang gak akrab sama pospak, belum lagi persampahan yang acakadut, maka saya vote untuk clodi hehe πŸ˜€

3. baby cosmetic dan baby care

hmmm.. wanginya bayi di Indonesia dengan minyak telon atau produk perawatan bayi lainnya! nah, jangan harap akan menemukan bayi di Swedia berbau wangi seperti itu πŸ˜€

produk perawatan bayi di Swedia hampirrrr seluruhnya berbau netral alias tanpa bau. hal ini untuk meminimalisir adanya resiko alergi. jadi ya gak ada yang namanya baby cologne…. pun untuk sabun, shampo, lotion, dan baby oil, hampir semua merk tidak berbau wangi.

4. memandikan bayi

bita mandi

bayi di Swedia biasanya dimandikan……. seminggu sekali πŸ˜€ atau lebih (tapi tetap tidak setiap hari) jika bayi terlihat enjoy dan kulitnya tidak terlalu kering. iklim yang kering membuat semakin sering mandi akan semakin menghilangkan kelembaban kulit. karena itulah, biasanya ditambahkan juga baby oil pada air rendaman bayi. begitu selesai mandi juga sebaiknya langsung dioleskan pelembab karena pelembab bekerja lebih baik pada kulit yang baru saja terbasuh air.

oya, ketika baru saja dilahirkan di rumah sakit, bayi tidak pernah dimandikan lho. hanya dilap saja. begitu sampai rumah, baru lah orang tua yang memandikan. biasanya sih disarankan untuk nunggu seminggu, karena lemak alami yang menempel pada bayi bagus untuk menjaga kelembaban kulitnya.

btw, jangankan bayi, orang dewasa pun jarang mandi kok. apalagi kalo musim dingin! mandi setiap hari malah bikin kulit kering dan gataaalll. asal jangan kebawa sampe musim panas aja ya! kalo musim dingin sih gak ada yang namanya bau ketek. kadang beberapa bule kebawa habit gak mandi nya sampe ke musim panas, beuh, itu sih bau asyem udah pasti =))

5. perawatan tali pusar

sekali lagi, gifted by its dry climate, orang tua di Swedia tidak pernah secara khusus merawat tali pusar pada newborn baby (kecuali tentunya ada kelainan). biasanya sepulang dari rumah sakit akan dibersihkan oleh bidannya, juga ketika kontrol usia seminggu dan dua minggu.

kalo mau mandi, ya mandikan saja seperti biasa. lalu cukup ditunggu sekitar 3 minggu, dan tidak usah diusik-usik, maka tali pusar pun akan lepas dengan sendirinya. tali pusar Raya lepas waktu dia berumur 9 hari, sedangkan adiknya 2 minggu.

6. posisi tengkurap

sebenarnya, tidak ada batasan umur kapan kita mulai bisa menengkurapkan bayi. tapiii, tentu saja kita harus memperhatikan durasinya dan sepenuhnya (!) dalam pengawasan orang tua. sekitar 1-2 menit untuk newborn baby masih dibolehkan.

mulai usia 2 bulan, baru lah bayi dilatih secara teratur untuk berada dalam posisi tengkurap. untuk berapa lamanya, si bayi yang akan memberi tahu (biasanya kalo udah gak nyaman, dia juga bakal nangis kok).

akan tetapi, posisi tidur tengkurap bagi newborn tidak terlalu disarankan, terutama pada bayi yang mempunyai periode tidur panjang karena juga beresiko akan terjadinya SIDS yaitu ketika bayi kehabisan nafas karena hidung dan mulut tertutup oleh kasur atau bantal misalnya (na’udzubillah). jika bayi sudah cukup besar, mampu menegakkan kepala dan membolak-balikkan posisinya sendiri maka saat itu dirasa cukup aman.

9 thoughts on “[Swedia] Serba-serbi Merawat Bayi

  1. Halo mba, salam kenal dari Helsingborg.. ^_^

    Makasih loh tips2nya.. terutama yang soal popok itu.. hihihi..
    Kalau yang soal mandi, suamiku udah pernah cerita sih kalo di sini emang jarang mandi yaa bebinya. Tapi gpp lah.. kan baunya juga masih bau bayi.. enaaaak.. hahaha

    Like

    • halo juga bebe..
      sama2 ya.. lagi hamil kah? waaa… seneng sekali πŸ™‚
      gimana 2littlecheffets-nya sama Ridha? masih jalan? hehe πŸ™‚ diam2 aku juga ngikutin loohh..
      sayang kita belum sempet ketemu langsung yah, eeehh akunya udah keburu pindah ke Spanyol πŸ™‚

      Like

  2. HallΓ₯ Mba..salam kenal aku Oeni dari Jakarta. Mba, aku mau tanya nih tentang perawatan tali pusar untuk newborn baby di swedia kan yg aku baca di blog Mba katany g ad orawatan khusus ya..nah klo di indo kan agk ribet tuh..mulai dr yg dkasih koin lah biar g bodong kata org dulu..nah yg saya tanyakan, di swedia bayi beneran gak pake koin?? Gak bodoong??? Trims mba..sementara pertanyaan nya in dulu..trims banyak, sehat slalu untk kluarganya, amiiin..πŸ˜ŠπŸ’

    Like

    • Hallo juga Mbak.. Iya betul, di Swedia tidak ada perawatan khusus untuk tali pusar.. Jangankan koin, dibersihkan pake alkohol aja nggak kok mbak πŸ™‚ Paling dicek waktu kontrol usia 7 hari.. Baru deh dibersihkan sama perawat. Tapi kalo di rumah nggak ada treatment apa-apa.

      Dua anak saya lahir di Swedia, dua2nya nggak bodong kok Mbak πŸ˜€

      Like

  3. Hallo Mba..salam kenal aku Risti dari Jakarta emang ngerawat bayi itu gak gampang apalagi soal popok babyku sensitive kulitnya dia suka banget sekarang pake pokana ada gambar pinguinnya dia suka banget

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s