hari dimana saya bisa memeluk anak saya, Raya :)

alhamdulillah, akhirnya kesampean juga untuk mendokumentasikan proses kelahiran Raya. maklum ibu baru, banyak yg harus dikerjain *alasan aja, padahal sih udah buanyak dibantuin sama mamah hihihi

warning in advance, sepertinya ini lebih cocok untuk dibaca kaum hawa aja deh, hehehe..

mungkin boleh dibilang proses kelahiran Raya tergolong cukup cepat. saya mulai kontraksi hari senin pagi lalu selasa siangnya lahirlah si cantik Raya. tapi kalo mau diliat detailnya, lumayan lama hehe..

Sabtu, 23 April 2011

saya, suami, dan enin-nya Raya berkesempatan memenuhi undangan syukuran kelahiran putri dari sahabat keluarga kami, mas Azis dan mbak Rina. saya yang hari jumat-nya sempat gak enak di bagian bawah, tiba2 aja hari sabtu itu segar bugar, bahkan sampe nyempetin keliling IKEA dulu sepulangnya dari acara tasyakuran.

Minggu, 24 April 2011

saya juga tetap segar bugar, gak ada tanda-tanda apapun.

Senin, 25 April 2011

oya, sejak enin datang, saya dan suami “pisah ranjang”. maklum kamar di apartemen cuma ada 1 hihihi.. jd suami tidur di luar sementara para ibu tidur di dalam. nah, senin pagi itu, enin-nya Raya tiba2 ngasih kesempatan untuk sekamar lagi.. dan mulailah perjalanan Raya dimulai.

jam 08.00 bangun tidur, tiba-tiba saya ngerasa kontraksi. sebelumnya, saya pernah ngalamin kontraksi tapi yang ini rasanya beda. kerasa di bagian bawah dan menjalar ke pinggang belakang. kontraksi pun makin menjadi, tapi suami masih adem ayem aja. saya masuk ke kamar mandi dan melihat ada spotting sedikiiiiit dan samar, hampir gak keliatan. trus nunjukkin ke suami “mas, kayanya ini udah nge-flek deh”, trus diliat dan cuma dijawab “ah beloooomm”.

atas inisiatif semuanya, akhirnya saya dan ibu saya jalan-jalan keliling lingkungan apartemen. kontraksi kadang deket, kadang panjang. gak teratur deh pokoknya. bahkan beberapa kali di sela2 kontraksi saya moto-in ibu saya (jalan2nya emang niat bawa kamera hehe). sementara suami berangkat ke kampus.

lama-lama, saya makin gak tahan dan diitung2 kontraksi udah 5 menit sekali. akhirnya saya dan ibu pun pulang ke rumah.

jam 10.00 suami ditelepon untuk segera pulang. saya cek ke kamar mandi dan ternyata jelas, memang udah nge-flek. anehnya, kontraksi saya yang sempet 5 menit sekali itu jadi gak beraturan lagi. suami telepon ke RS dan kita pun disuruh nunggu dulu di rumah.

di sini, seluruh fasilitas kesehatan dijamin pemerintah. makanya gak bisa sembarangan masuk ke RS. untuk ibu melahirkan, baru boleh masuk ke RS kalo udah bukaan 4 dan atau kontraksi 3 menit sekali atau ketuban udah pecah (yang terakhir ini gak yakin).

jam 10.00-17-00 kontraksi masih terus berlangsung….dan tidak teratur. agak diuntungkan juga sih, kadang jeda antara kontraksi 10 menit jadi saya bisa curi-curi kerjain tesis di antara waktu jeda itu (deadline ngumpulinnya minggu depannya, huahua.. dasar kebiasaan deadliners). sambil praktek squatting, setengah jongkok-setengah berdiri berulang2.

jam 17.00 suami nelepon RS lagi dan masih dibilang tunggu aja dulu karena kontraksi belum deket2 jaraknya. sementara flek terus keluar (saya udah pake pembalut sejak siang karena lumayan banyak fleknya) dan pihak RS bilang, “itu biasa.. tunggu aja dulu yaaaa”. oke deeehh, sambil tampang meringis hehe.

akhirnya sekarang giliran suami yang nemenin jalan2.. di beberapa kontraksi, rasanya hebat banget sampe dunia kayanya berhenti sejenak saking sakitnya *hiperbola. tapi ya itu, tidak teratur. dooohh..

jam 19.00-21.00 akhirnya saya memutuskan bobo aja deh. belum sekarang kali brojolnya. eehh, mulai dari jam 19.45, ternyata kontraksinya mulai teratur!!! tapi…… tiap 15 menit sekali. duuuuuuu, aneh banget. dan tiap jeda 15 menit itu alhamdulillah saya sukses tidur heheheheh.

jam 23.00 suami nelepon lagi ke RS, sambil bilang “ini masih bleeding aja nih, kontraksinya emang belum deket sih”. akhirnya pihak RS jawab, “ya udah kamu kesini aja, kita liat. kalo emang udah boleh masuk ya masuk RS, kalo belum ya pulang lagi”.

suasana menjadi agak gempar karena gak nyangka jawaban RS nyuruh dateng *lhooo, gimana sih, tadi padahal nelponin melulu karena pingin dateng =))

buru2 panggil taksi dan sampailah kita di RS 20 menit kemudian. sesampainya di RS, saya hanya perlu ngasih ID dan seketika keluarlah informasi ttg riwayat kehamilan saya di layar komputer.

tempat melahirkan dan tempat kontrol di sini memang beda, bidannya pun beda. jadi bidan yg biasa saya kontrol tidak akan menangani proses kelahiran anak saya. tapi setiap kontrol ke bidan, dia selalu memasukkan semua data dan info ke dalam komputer. pokoknya semua computerized dan terkoneksi ke RS tempat melahirkan. makanya bidan disini keren, punya ruangan sendiri lengkap dengan komputer!

di RS, saya disambut dengan bidan yang namanya Matilda, muda, cantik dan pirang *penting gak sih huehe. dia nanya udah kontraksi berapa kali.. saya jawab.. “mmm, 6 menit sekali” (padahal nyatanya hingga detik itu pun kontraksi saya belum teratur!). trus dia senyum kalem, “tapi kita udah 10 menit disini dan kamu sama sekali belum kontraksi”. heee.. dueengg. saya jawab, “memang masih belum teratur sih, tapi sakit banget.. saya gak bisa membayangkan apa saya bisa tidur malam ini.. karena kontraksinya walaupun kadang jarang kadang deket, terus berlangsung sampe sekarang”. akhirnya dia bilang, “ok, saya penasaran sama yang kamu bilang bleeding itu.. kita periksa dalem aja ya”.

tik kutak kutik, mulailah dia periksa dalem.. sambil ngutik-ngutik itu dia bergumam sebentar.. trus ngomong, “hmm, oke, udah BUKAAN 6. hueeeeeeeeeeeee!! kaget dan gak nyangka ternyata udah bukaan 6 aja! masih terkaget-kaget, saya nanya “udah bukaan 6? jadi saya boleh tinggal di RS? gak perlu pulang ke rumah lagi?”, dia jawab “iya dong, emangnya kamu mau pulang lagi?”. saya cuma jawab “enggak laah”, sambil nyengir hehe.

suami terus nyemangatin dan bilang, “bentar lagi jadi ibu lho, yang..”. yup, masih setengah gak percaya… ternyata bisa secepat itu saya akhirnya “terdampar” di RS bersalin.

Selasa, 26 April 2011

jam 00.06 resmilah saya jadi penghuni kamar bersalin.

lalu, apakah dengan masuknya saya ke RS berarti saya bisa istirahat? tentu tidaaak.. disini, kalo udah masuk RS artinya kamu harus melalui rangkaian2 aktivitas untuk mempercepat proses bukaan selanjutnya.

Matilda lalu mulai mengenalkan alat2 bantuan untuk “mengurangi” atau mungkin tepatnya “meng-kamuflase” rasa sakit ketika kontraksi datang. ada macam-macam jenisnya mulai dari laughing gas, water injection, dll yang saya lupa namanya. lalu saya milih TENS. begini bentuk alatnya kira-kira.

2 lempengan itu ditempel di bagian yang paling sakit ketika kontraksi datang (pada kasus saya, pinggang belakang) lalu ketika kontraksi datang, alat yang seperti remote control dipencet untuk kemudian mengalirkan setrum ke lempengan itu. jadi kontraksi akan dirasa berkurang karena pada saat yang sama kita akan merasakan seperti disetrum. lumayan membantu sih kalo kata saya (awalnya, hehehe).

untuk mempercepat bukaan, saya disarankan untuk banyak jalan.. supaya tenaga tetap ada, Matilda nanya saya mau minum jus apa? duh, padahal pinginnya air putih, boro2 pingin jus. akhirnya saya milih jus apel kalo gak salah. trus dibawa deh itu jus apel yang super-duper manis. dan inilah aktivitas saya sepanjang malam sambil menikmati kontraksi dan bukaan2 berikutnya.

jam 03.00 bukaan 8.. udah gak tahan pingin dorong

jam 03.30 bukaan 9.. makin pingin dorong, kerasa pengen ke belakang. mulai gelisah dan nanya “matilda, rasanya kok pengen ke belakang yah?”. “yakin niiii pingin ke belakaang? apa kerasanya cuma pas kontraksi ajaaa?”, katanya sambil mesem. “iya sih, cuma kerasa pas kontraksi.. hiks”. “sabar yaaahh, belum waktunya buat ngedorong”, katanya lagi.

jam 05.30 tetep bukaan 9, ketuban dipecahin

jam 06.30 akhirnya bukaan lengkap

jadwal shift Matilda cuma sampe jam 7 pagi.. tadinya dia gak yakin kalo bisa nemenin saya pas melahirkan. karena jam 06.30 saya udah bukaan lengkap,  “mungkin saya masih bisa liat bayi kamu sebelum saya pulang”, katanya sambil senyum.

dan fase mengejan pun akhirnya dimulai

sebelum proses mengejan, perut saya dipasang alat seperti ini:

fungsinya untuk memantau kontraksi dan denyut jantung bayi. kepala bayi pun dipasang elektroda (katanya sih namanya elektroda). nah, karena elektroda ini bakal bentrok sama TENS, akhirnya si TENS ini harus dilepas. kontraksi pun dengan nikmat harus dirasakan. saya ditawari laughing gas, tapi menurut saya rasanya gak ngaruh tuh. trus Matilda nawarin epidural, tapi saya gak mau.. karena dari yg saya tau, epidural justru bisa memperlambat proses kelahiran karena kontraksinya jadi gak begitu kerasa. akhirnya, dengan tanpa alat pengurang sakit apapun, saya menghadapi proses kelahiran Raya *dramatis banget kesannya hehehe

proses mengejan pun dimulai.. sejak jam 06.30, datang lagi pasukan bidan yg lain. ada 2 orang, namanya Anna dan Cecilia. dorong.. dorong.. dorong.. udah setengah jam lebih gak ada kemajuan. akhirnya Matilda harus pamit, dan tinggallah sekarang Anna dan Cecilia yang membantu saya.

fyi, selama proses menunggu bukaan dan proses melahirkan, suami dan ibu saya tetep berada di dalam ruangan untuk nemenin saya. alhamdulillah, biasanya hanya 1 orang yang diizinin untuk nemenin, terutama pas proses melahirkan.

jam 07.00 belum ada kemajuan… padahal tiap kontraksi pasti ngedorong

jam 08.00 masih belum ada kemajuan..

jam 09.00 tetap belum ada kemajuan.. ibu saya mulai khawatir. pengalaman beliau, sejam mengejan udah langsung lahiran. sementara saya udah hampir 3 jam masih belum ada kemajuan. rasanya sekuat tenaga udah dikeluarin. saya pun minta maaf ke ibu saya, rasanya terlalu banyak kesalahan saya pada beliau… mungkin ini yang membuat proses melahirkan saya jadi lama.

jam 09.30 akhirnya saya diinduksi melalui infus. masih terus mengejan.. jujurnya mulai sedikit putus asa. aduh operasi aja dehh.. rasa ngantuk, cape, karena 24  jam gak tidur dan kurang makan, campur aduk jadi satu. plus rasa khawatir. tapi ternyata bayi saya memang luar biasa!

“look at the heartbeat! your baby is a happy baby!”

padahal beberapa bayi biasanya mulai stres kalo proses kelahirannya terlalu lama. dan kalo stres, detak jantung bisa melemah dan bisa berakibat fatal. sementara bayi saya, luar biasa, detak jantungnya stabiiiiil terus. “happy baby!” kata Anna berulang kali. sementara itu, berbagai posisi melahirkan juga saya coba.. termasuk seperti ini:

saya juga mulai bertanya2 dalam hati, “doooh, kapan sih saya diguntiing? kok ga digunting-guntiiing?!?!?” rasanya bener-bener pingin cepet keluar.

jam 10.00 udah hampir 4 jam saya mengejan dan belum ada tanda-tanda kapan bayi akan keluar. untuk 2nd opinion, Anna pun keluar kamar dan konsul dengan dokter tentang wacana perlu tidaknya tindakan selanjutnya (vacuum ato operasi ato yg lain). ternyata, bukannya datang dengan opsi operasi, Anna justru kembali dengan membawa seutas kain yang dilinting dan ujung2nya diikat sehingga membentuk bulatan.

lalu teknik berikutnya pun dicoba. saya memegang ujung kain, dan bidan memegang ujung satunya. setiap kontraksi, saya mengejan sambil menarik kain bersamaan dengan si bidan. jadi kaya tarik-tarikan gitu lah. belakangan, saya baru tau kalo ini namanya teknik “Birthing Rope”.

tiap kepalanya keliatan sedikit.. Anna dan Cecilia selalu nyemangatin,“good, very good.. you’re doing great Riana!”. tapi rasanya kok masiiiiih aja lama. sampe akhirnya, suami pun turun tangan.. ujung kain yang satu akhirnya dipegang suami. sambil terus aba-aba tiap saya dorong, kami pun tarik-tarikan. sementara Anna dan Cecilia, megangin kedua kaki saya. pokoknya heboh deh! singkat cerita.. dorong.. dorong… dorong.. entah berapa kali ditotal saya mengejan sejak jam 6 pagi. dan pada akhirnya, ternyata suami-lah yang berhasil “mengeluarkan” kepala bayi kami! setelah itu para bidan lah yang turun tangan. saya dilarang untuk mengejan lagi dan disuruh untuk menunggu sampai kontraksi berikutnya datang untuk mengeluarkan seluruh tubuh bayi. tapi kontraksi berikutnya ternyata lamaaaaa sekali.

jam 11.04 dan akhirnya.. setelah 5 tahun menunggu dan 5 jam mengejan, alhamdulillaahirabbil’aalamiin lahirlah ia kedunia.. rasanya gak terlukiskan.. saya dan suami langsung bertangisan. bayi kami ternyata perempuan dan saaaangat cantik. suami memotong plasentanya dan mengadzani, kemudian bayi langsung ditaruh di atas dada saya. sambil mencium saya, suami bilang terimakasih dan bilang kalo saya hebat. akhirnya, hak pemberian nama bayi pun dia serahkan sepenuhnya kepada saya. maka jadilah ia, Alana Awahita Tsuraya =)

panjang dan berat ketika Raya lahir adalah 49 cm dan 3572 g. pantesan susaahh, ternyata bayi gede dan gak digunting pula..

epilog

proses skin-to-skin (atau bisa dikatakan inisiasi dini) alhamdulillah bisa saya rasakan. disini, skin-to-skin memang wajib. mau caesar ataupun normal pasti bayi langsung ditaruh di dada. walaupun untuk proses inisiasi dini menyusui-nya agak “kurang” berhasil. “malah nyasar ke ketek”, kata suami, huahahahaha.

nah, berhubung saya memang gak digunting sodara-sodaraaa.. robekan perineum saya cukup dahsyat. bahkan nyaris dioperasi (operasi untuk menutup perineum yang robek). tapi setelah dicek lagi sama dokter, alhamdulillah syaraf belakang gak ada yg kena, jadi “cukup” dijahit aja luar-dalem. mantaaap. jangan tanya berapa jahitan.. karena… saya juga gak tau hehe. saking banyaknya! yang jelas proses jahit-menjahitnya hampir 2 jam. bisa dibilang ngebordir kali yaa.. =)) ibu saya aja sampe kamar keluar karena ngeri gak mau liat proses jahit-menjahit tsb.

nah, begitulah cerita petualangan saya melahirkan si cantik Raya. sekedar pengingat bagi saya dan semoga bisa bermanfaat buat ibu-ibu yang lain.

dan sebagai penutup, saya cuma mau bilang.. semua ibu (dan calon ibu) adalah hebat adanya =)

15 thoughts on “hari dimana saya bisa memeluk anak saya, Raya :)

  1. aaaaaah.. terharu bacanya nih.. jadi inget pas masa2 “giving up” itu, aku juga dulu pengen dioperasi aja rasanya karna ga tahan… hehe..
    eh, tapi kita sama loh, ga pake laughing gas ato epidural… (gitu aja bangga bener.. hehe :p)

    Like

  2. rianaaaa.. pas awal-awal masih bisa ketawa bacanya, abis bodor.. pas uda masuk bagian mengejan mulai ikutan ngilu, pas bagian raya lahir balilihan deh akuuu.. terharuuu huhu

    selamat yaaa 🙂 semoga raya jadi anak sholehah, semoga kalian jadi keluarga yg selalu berbahagia dunia akhirat.. hihi makin kumplit ya sekarang 🙂 alhamdulillah

    doain yaa, smoga nanti pun bisa melewati proses lahiran dgn normal, lancar, sehat, selamat. aamiin 😀

    Like

  3. “rianaaaa.. pas awal-awal masih bisa ketawa bacanya, abis bodor.. pas uda masuk bagian mengejan mulai ikutan ngilu, pas bagian raya lahir balilihan deh akuuu.. terharuuu huhu” –> sama pisan buguluuuu…

    mami raya hebat bgttttt!!
    doakan aku sgera mnyusulll.. 😀
    amin amin amin 🙂

    Like

  4. Hai.. salam kenal.. grattis buat lahirannya.. Aku kebetulan juga tinggal di Swedia sekarang, tapi tinggal di Malmö.. semoga kapan2 kita bisa ketemuan yaaa.. ^___^

    Like

    • haloooooo.. sorii baru bales. salam kenal juga yah.. seneng ada temen baru. di malmö udah ketemu sama temen2 indonesia yang lain? rame juga kan disana.. iya, semoga kita bisa ketemuan ya. aku pernah ke malmö 1x, pingin kesana lagi =)

      Like

  5. Hai Riana, salam kenal…
    sekarang lagi nunggu lahiran anak ke 2 nih… tadi “nyasar” k sini setelah googling tentang braxton hicks.. ^_^
    Makasih yaa.. dah ngrinci proses lahirannya….
    Moga Raya jadi putri yang sholehan, sehat, ceria dan cerdas…

    Like

  6. iya perjuangan seorang ibu memag luar biasa, aku juga baru melahirkan 3 bulan yang lalu, dengan dipacu dadi prosese melahirkan sangat cepat.selamat yah !!!!!!!!!!! semoga perjuangan kita sebagi ibu selama – lamanya HIDUP IBU!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    Like

  7. luar biasa perjuangannya bunda…saya jg gak lama prosesnya pecah ketiban senin malam dan selasa sore dah lahir…mampir jg di blog ku ya… ni saya sedang menanti saat persalinan bayi yg kedua..

    Like

  8. Selamat ya Ibunya Raya, telat tahunya dokumentasi ini. Semoga anak kedua lahir dengan lebih lancar drpd kakaknya. Anak dan ibunya semoga sehat semua. Amin.

    Like

  9. Pingback: Peri kecil kedua yang memanggil saya: IBU… :) | Ketika keluarga Ibrahim bercerita...

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s